Comscore Tracker

49 Persen Saham Bandara Kualanamu Dibeli Konsorsium India dan Prancis

Perjanjian kemitraannya hingga 25 tahun ke depan

Medan, IDN Times- Bandara Internasional Kualanamu, Deli Serdang, Sumatra Utara kini tak sepenuhnya milik Angkasa Pura II. Bandara ini akan dikelola dan dikembangkan GMR Airports Consortium.

Ini adalah perusahaan konsorsium kolaborasi dua negara India dan Prancis. Yakni GMR Group asal India dan Aéroports de Paris Group (ADP) asal Prancis.

Kerjasama kemitraan strategis ini akan berjalan selama 25 tahun ke depan. Kerja samanya bersifat joint venture. "Pengelolaan dan pengembangan Bandara Internasional Kualanamu dilakukan dengan skema kemitraan strategis berjangka waktu 25 tahun," terang PT Angkasa Pura II (Persero) atau AP II dalam keterangan resmi, Selasa (23/11).

1. Nilai kerja sama mencapai Rp85,6 triliun

49 Persen Saham Bandara Kualanamu Dibeli Konsorsium India dan PrancisBandara Kualanamu memperketat pengawasan terhadap penumpang yang masuk dari penerbangan Internasional. Kualanamu dipasangi thermal scanner untuk mendeteksi suhu tubuh orang yang diduga terjangkit Corona (Albert Ivan Damanik for IDN Times)

Nilai kerja sama tersebut mencapai US$6 miliar atau setara Rp85,6 triliun (kurs Rp14.268 per dolar) termasuk investasi dari mitra strategis sebesar Rp15 triliun.

APII memaksudkan kerja sama ini dilakukan agar Bandara Kualanamu akan menjadi hub dan pintu gerbang utama internasional di kawasan Indonesia bagian barat.

AP II dan GMR Airports Consortium akan menjadi pemegang saham di joint venture company, yaitu PT Angkasa Pura Aviasi, di mana AP II memiliki saham mayoritas sebesar 51 persen. Sementara sisanya dimiliki GMR Airports Consortium.

Baca Juga: Menkes Dukung Pembangunan RS Haji Bertaraf Internasional di Kualanamu

2. Wamen sebut kemitraan untuk meningkatkan daya saing bandara di kawasan ASEAN

49 Persen Saham Bandara Kualanamu Dibeli Konsorsium India dan PrancisSuasana di Bandara Kualanamu, Deli Serdang (IDN Times/Doni Hermawan)

Wakil Menteri BUMN 2 Kartika Wirjoatmodjo mengatakan kemitraan ini akan mempercepat pengembangan dan peningkatan daya saing bandara di kawasan Asean.

Kemitraan strategis ini dapat memperkuat struktur permodalan serta memperkuat penerapan best practice global dalam pengelolaan dan pengembangan Bandara Internasional Kualanamu. Adapun, aset yang ada saat ini, serta hasil pengembangan aset ke depannya akan sepenuhnya dimiliki 100 persen oleh AP II," kata Kartika.

3. Dengan saham 51 persen, Angkasa Pura Aviasi akan tetap mengelola Bandara Kualanmu

49 Persen Saham Bandara Kualanamu Dibeli Konsorsium India dan PrancisSuasana di Bandara Kualanamu, Deli Serdang (IDN Times/Doni Hermawan)

Direktur Utama PT Angkasa Pura II Muhammad Awaludin mengatakan, saat ini saham AP II sebesar 51 persen. Nantinnya kepenglolaan diserahkan ke PT Angkasa Pura Aviasi karena bersifat joint venture.

"Melalui skema kemitraan strategis (Strategic Partnership) PT Angkasa Pura II (Persero) dan Perusahaan GMR Airport International, akan tergabung di dalam Joint Venture Company (JVCo) yakni PT Angkasa Pura Aviasi dengan kepemilikan saham 51 persen AP II dan GMR 49 persen. Ke depan Pengelolaan dan Pengembangan Bandara Internasional Kualanamu akan diserahkan kepada PT Angkasa Pura Aviasi," ujar Awaludin.

Baca Juga: Gak Cuma Kualanamu, Ini 7 Bandara yang di Sumatera Utara

Topic:

  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya