Comscore Tracker

2 Orang Asal Banten Tewas di Lubang Tambang Emas Ilegal Madina

Diduga keracunan zat asam dan kekurangan oksigen

Mandailingnatal, IDN Times – Tambang ilegal di Desa Hutabargot Nauli, Kecamatan Hutabargot Nauli, Kabupaten Mandailing Natal memakan korban. Dua orang penambang asal Banten ditemukan  tewas karena terjebak di dalam lubang tambang yang sudah lama ditinggalkan pemiliknya, Selasa (9/6).

Kedua korban berinisial U, 25 dan J, 40. Keduanya ditemukan oleh rekannya sesama penambang, Selasa dini hari.

“Mereka masuk hari Senin, masuk ke lubang itu tidak memakai peralatan apa-apa,” kata Kapolsek Panyabungan AKP Andi Gustawi Lubis, Rabu (10/6).

1. Kedua korban sudah berangkat sejak hari Sabtu

2 Orang Asal Banten Tewas di Lubang Tambang Emas Ilegal MadinaIlustrasi (Dok. IDN Times/Istimewa)

Dua teman korban Ang dan Eko menuturkan jika korban sudah pamit kepada mereka sejak Sabtu (6/6) lalu. Korban mengatakan akan berangkat ke lubang tambang yang ada di Panapahan.

Panapahan ini berjarak beberapa kilometer dari Jambu Orsik, lubang tambang tempat kedua korban ditemukan.

Karena sudah tiga hari tidak pulang, mereka khawatir. Apalagi nomor ponsel keduanya juga tidak aktif saat dihubungi. Senin (8/6) mereka memutuskan untuk pergi melakukan pencarian.

"Kami berempat yang berangkat ke lokasi, ada Halim, satu kontrakan juga di sini. Dari warung yang dibawah itu kami naik ke atas pas habis Maghrib," kata Eko.

Baca Juga: 3 Pelaku Rudapaksa Anak 11 Tahun di Simalungun Ditangkap

2. Korban ditemukan setelah melakukan pencarian selama berjam-jam

2 Orang Asal Banten Tewas di Lubang Tambang Emas Ilegal MadinaIlustrasi jenazah (IDN Times/Sukma Shakti)

Mereka pun melakukan pencarian. Penambang lain mengatakan sempat melihat korban bergerak ke Jambu Orsik, Aek Rasahan. Mereka pun mengejar ke sana.

Sampai di lubang penambangan Jambu Orsik, mereka mendapati lubang yang sudah dipenuhi semak-semak. Di dekat situ, mereka juga menemukan jejak kaki manusia. Setelah mereka memeriksa lubang, ada cahaya lampu dari dalam.

"Kami yakin udah di dalam, si Halim duluan masuk namun enggak tahan dia langsung keluar. Kira-kira kedalaman lubang ini sekitar 30 sampai 40 meter lah. Karena  enggak tahan sama zat asam dari lubang kami kabarin kawan dibawah agar naik bawa mesin gendset juga blower," tutur Eko dengan suara gemetar.

Mereka kemudian mengabari penambang lainnya. Kedua korban langsung dievakuasi

3. Kedua korban diduga keracunan zat asam dan kehabisan oksigen

2 Orang Asal Banten Tewas di Lubang Tambang Emas Ilegal Madinaidn media

Kuat dugaan keduanya meninggal karena keracunan zat asam dan kehabisan oksigen di dalam lubang tambang.

Kedua korban juga sudah dimakamkan Lumban Pasir dan TPU Banjar Kobun Panyabungan II. Polisi juga menyebut tidak ada tanda kekerasan pada kedua jenazah korban.

Baca Juga: Dua Sampan Tabrakan di Tengah Laut, Satu Nelayan Tewas

Topic:

  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya