Comscore Tracker

Kisah Pencuri Sekarung Beras di Medan yang Akhirnya Dibantu Polisi 

Polisi prihatin dengan kondisi pria itu

Medan, IDN Times - Pandemi virus corona atau COVID-19 membuat segalanya serba sulit. Terutama ekonomi. Seperti yang dirasakan Atek (40), warga Jalan Mawar Gang Banteng, Kelurahan Sari Rejo, Medan Polonia. Dia harus diamuk massa lantaran ketahuan mencuri beras lima kilogram dari  warung milik warga di Jalan Cinta Karya Lingkungan VI, Kelurahan Sari Rejo, Kecamatan Medan Polonia, Sumatera Utara, pada Sabtu (18/4).

Atek sempat akan diserahkan warga ke kantor polisi untuk diproses hukum. Namun, setelah mendengar alasannya, polisi justru memberikan bantuan kepada Atek. Mengapa demikian?

1. Atek mengaku nekat mencuri beras karena kelaparan

Kisah Pencuri Sekarung Beras di Medan yang Akhirnya Dibantu Polisi Ilustrasi beras di pasar (IDN Times/Shemi)

Ketika diinterogasi, Atek mengatakan nekat mencuri karena dirinya sudah sangat kelaparan dan tidak memiliki uang buat membeli makanan. Mendengar itu, korban memilih berdamai dan memaafkannya. Tidak  hanya korban, Kapolsek Medan Baru Kompol Martuasah Tobing yang mendapat informasi itu langsung memerintahkan Kanit Binmas Iptu Hirlan Rudi Suprianto segera mengecek ke rumah Atek.

"Kita ingin tau kondisi kehidupannya secara langsung. Sebab ia melakukan pencurian dan untuk membantunya," kata Martuasah.

Baca Juga: Pemko Binjai Siapkan 600 Ton Beras untuk Warga Kurang Mampu

2. Tidak hanya kelaparan, karena tak punya uang Atek juga ditinggal istri dan anaknya

Kisah Pencuri Sekarung Beras di Medan yang Akhirnya Dibantu Polisi Kanit Binmas Polsek Medan Baru Iptu Hirlan saat memberikan bantuan telur kepada Atek (Dok.IDN Times/istimewa)

Begitu tiba di rumah yang berdinding separuh tepas, Iptu Hirlan menanyai apa alasan Atek melakukan aksi pencurian. Atek lalu menjawab bahwa ia sudah sangat lapar dan tidak ada lagi yang bisa dimasak untuk dimakan.

Di rumah itu dia tinggal sendiri, sedangkan istrinya memilih pulang ke rumah orang tuanya di Jalan Perjuangan, Sari Rejo. Tiga anaknya-pun turut dibawa.

"Atek sehari-hari bekerja sebagai tukang bubut di Deli Tua. Tapi karena sepi pekerjaan dia tidak mempunyai uang untuk membeli makanan," ucap Martuasah.

3. Atek akhirnya mendapat bantuan sembako dan uang tunai dari polisi

Kisah Pencuri Sekarung Beras di Medan yang Akhirnya Dibantu Polisi Ilustrasi polisi. Dok.IDN Times

Masih dikatakan Martuah, Atek sebenarnya telah mendapat bantuan beras. Akan tetapi semua bantuan itu ia berikan kepada istrinya. Mendapat laporan itu, Martuasah langsung memerintahkan Kanit Binmas untuk menyerahkan bantuan kepada Atek.

Atek diberi satu goni beras ukuran lima kilogram, satu papan telur dan uang tunai sebesar Rp150 ribu. Atek-pun menyampaikan terima kasih kepada Polri, ia bahkan menangis saat menerima bantuan itu.

"Bantuan itu sebagai bentuk kepedulian Polri karena melihat keadaan Atek. Sedikit, semoga dapat membantu," pungkas Martuasah.

Baca Juga: Perkumpulan Mitsu Beri Bantuan 20 Ribu Kg Beras pada Gugus Tugas

Topic:

  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya