Comscore Tracker

Penyerangan Masjid, Massa APMAS Desak Polisi Tangkap Pimpinan Perumnas

Massa tuding aktor intelektual penyerebotan masjid

Medan, IDN Times - Ratusan Muslim yang tergabung dalam Aliansi Penyelamatan Masjid Amal Silaturahim (APMAS) kembali menggelar unjuk rasa, Jumat (1/11) siang hingga sore. Kali ini massa mendatangi Kantor Perumnas Regional I di Jalan Matahari Raya, Helvetia Medan, Sumatera Utara.

Mereka bergerak dari Masjid Amal Silaturahim yang berada di Jalan Timah Putih, Kecamatan Medan Area, menuju lokasi aksi dengan cara mengendarai sepeda motor dan menumpangi dua mobil odong-odong. Sepanjang perjalanan massa mengibarkan bendera tauhid, bendera merah putih dan menunjukkan poster-poster yang bertuliskan tuntutan mereka.

Setibanya di titik aksi, massa berbaris tepat di gerbang kantor Perumnas. Secara berganti mereka berorasi menyampaikan tuntutannya ke pihak Perumnas.

1. Massa menuntut perumnas bertanggungjawab terkait penyerobotan barang di Masjid Amal Silaturahim

Penyerangan Masjid, Massa APMAS Desak Polisi Tangkap Pimpinan PerumnasIDN Times/Fadli Syahputra

Ketua Badan Kenaziran Masjid (BKM) Amal Silaturahim, Indra Syafi'i mengatakan, mereka menuntut Perumnas harus bertanggung jawab terhadap penyerobotan harta-harta di Masjid Amal Silaturahim. Karena aktor intelektual dari aksi penyerobotan itu adalah pihak Perumnas.

"Kenapa kami tau aktornya Perumnas, karena barang-barang masjid yang diambil secara paksa mereka simpan di ruangan Perumnas yang berada tepat di sebelah masjid kami," kata Indra kepada wartawan di lokasi aksi.

Baca Juga: Masjid Amal Silaturahim Medan Dijarah, Ratusan Orang Berunjuk Rasa

2. Massa mendesak polisi untuk menangkap pimpinan Perumnas

Penyerangan Masjid, Massa APMAS Desak Polisi Tangkap Pimpinan PerumnasIDN Times/Fadli Syahputra

Masih dikatakan Indra, jika terbukti perusakan dan pengambilan barang- barang di Masjid Amal Silaturahim atas perintah pimpinan Perumnas. Maka pihak kepolisian harus segera menangkapnya berikut dengan pelaku-pelaku lainnya.

"Karena polisi yang bisa menentukan hukum, benar atau salah. Jika itu tidak dilakukan, maka di minggu ketiga kami akan kembali berunjuk rasa ke Polrestabes Medan.

3. BKM menyayangkan polisi melepas enam terduga pelaku yang sempat ditangkap

Penyerangan Masjid, Massa APMAS Desak Polisi Tangkap Pimpinan PerumnasIDN Times/Fadli Syahputra

Untuk kerugian materi, Indra mengaku sudah melaporkannya ke Polsek Medan Area dan nilai kerugiannya sekitar Rp103 juta. Namun untuk kerugian immaterialnya belum dihitung.

Ketika ditanyai perkembangan kasusnya, Indra dengan nada sedikit kecewa menyebut sudah enam orang yang sempat diciduk polisi, namun
dilepaskan kembali.

"Mereka hanya diambil keterangan saja. Dan kami tidak setuju dengan itu. Kami mau para pelaku dan aktor intelektualnya segera diciduk," tegas Indra.

Indra menjelaskan situasi di Masjid Amal Silaturahim sekarang sudah dalam kondisi aman dan kondusif. Aktivitas ibadah juga sudah berjalan seperti biasanya. Malah jamaahnya semakin bertambah.

Indra mengaku BKM dan jamaah sudah ada menerima surat dari pihak Perumnas yang isinya pada 1 November 2019 masjid yang baru akan dikembalikan kepada Perumnas. Namun, informasi terbaru yang mereka dapat hal itu ditunda sampai dengan 5 November 2019.

"Harapan kami, kalaupun nantinya masjid ini ada dua silahkan. Tapi jangan ada ribut antara umat," jelas Indra.

Baca Juga: Al Washliyah Medan Desak Pelaku Penyerangan Masjid Ditangkap

Topic:

  • Doni Hermawan

Just For You