Comscore Tracker

Tim PKM Unimed Berupaya Memasyarakatkan Permainan Catur Karo

Upaya melestarikan permainan catur Karo

Medan, IDN Times- Tim Pengabdian Kepada Masyarakat (PKM) dari Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Medan (Unimed) melakukan upaya melestarikan permainan catur Karo. Kegiatan berupa sosialisasi dan pelatihan pembuatan papan dan bidak Catur Karo ini digelar akhir pekan lalu.

Koordinator tim PKM, Rifki Aufan mengatakan, pihaknya melihat Catur Karo merupakan olahraga masyarakat yang perlu dilestarikan agar tidak punah. 

"Kami menggelar kegiatan ini untuk melestarikan dan memasyarakatkan permainan catur Karo. Intinya permainan catur Karo ni sudah ada dari dulu dan sudah dimainkan sejak zaman penjajahan Belanda. Tapi karena gak begitu populer, bahkan orang dari Tanah Karo banyak yang tidak kenal dengan permainan ini," kata Rifki, Rabu (22/12/2021). 

1. Ada beberapa perbedaan unik dengan catur biasa

Tim PKM Unimed Berupaya Memasyarakatkan Permainan Catur KaroTim PKM Unimed menyosialisasikan Catur Karo kepada mahasiswa (Dok.IDN Times/istimewa)

Rifki mengatakan, permainan catur ini berbeda dengan catur mainstream. Mulai dari bidak dan gerakan. "Bedanya di jumlah bidak dan beberapa gerakan. Bentuk bidaknya beda. Hitam ratunya dua, sedang di putih ratunya satu tapi bentengnya tiga. Pionnya juga lebih banyak putih," kata Rifki.

Memainkan catur Karo ini juga berbeda karena tidak memakai papan hitam putih seperti catur umumnya. 

"Banyak permainan tradisional, rata-rata orang sudah tahu. Seperti terompah, galasin, tapi olahraga ini jarang dimainkan. Gak banyak yang punya. Jangan sampai nanti tiba-tiba diklaim negara lain. Karena sudah pernah kejadian seperti permainan dulu," kata Dosen FIK Unimed ini.

Baca Juga: 5 Set Papan Catur Termahal di Dunia, Harganya Mencapai Rp20 Miliar!

2. Bahan catur Karo dari kayu

Tim PKM Unimed Berupaya Memasyarakatkan Permainan Catur KaroIlustrasi Catur Karo (facebook/HMKI Langkat)

Rifki bersama Dr. Suryadi Damanik, Usman Nasution, dan Abdul Harris Handoko menyosialisasikan bagaimana cara memainkan, memperkenalkan dulu bidak-bidaknya. Selanjutnya pada sesi keduanya membuat papan permainan. 

Pelatihan ini diikuti 15 peserta dari komunitas Ikatan Mahasiswa Karo (Imka) Unimed. "Bahannya dari kayu baik bidak maupun papannya," tambah pria yang juga pengusaha kedai kopi ini.

3. Mahasiswa Karo mengaku banyak yang baru pertama memainkannya

Tim PKM Unimed Berupaya Memasyarakatkan Permainan Catur KaroSosialisasi Permainan Catur Karo oleh tim Pengabdian Kepada Masyarakat Unimed (facebook/HMKI Langkat)

Sementara Ketua Imka Simbisa Unimed, Reza Ribretin Milala menyambut positif kegiatan ini. Mereka senang masih ada dosen yang peduli dengan olahraga tradisional dari tanah kelahiran mereka.

"Justru banyak yang dari kami gak tahu, dan banyak yang tahu tapi tidak pernah memainkan. Makanya sosialisasi ini perlu untuk melestarikan joker Karo," pungkasnya. 

Baca Juga: 10 Potret Ragam Unik Orang Main Catur Ini Pancing Gelak Tawa, Kocak! 

Topic:

  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya