Comscore Tracker

Tragedi Kanjuruhan, Suporter PSMS Minta PSSI Bertanggung Jawab

Berharap kompetisi jangan sampai dihentikan!

Medan, IDN Times- Tragedi di Stadion Kanjuruhan, Malang usai duel Liga 1 Arema FC kontra Persebaya, Sabtu (1/10/2022) malam sangat menyesakkan. Ratusan orang meninggal dan luka-luka. Update terbaru 125 orang yang meninggal dunia akibat peristiwa ini.

Salah satu kelompok suporter PSMS, SMeck Hooligan menyesalkan dan kecewa atas terjadinya tragedi yang disebut nomor dua terbesar setelah tragedi di Peru ini. 

"Dengan adanya kejadian ini kita memang dituntut dewa. Di situ Arema kalah, di satu sisi kita suporter dituntut dewasa. Tapi di sisi lain kami kecewa atas keputusan pihak keamanan. Kita lihat videonya, korban sudah jatuh masih juga dipukuli. Ditembak gas air mata. Kita juga baru tahu, FIFA sejak dulu sudah menyatakan gas air mata dan senjata api tidak boleh masuk stadion," kata Ketua Umum SMeCK Hooligan, Lawren Simorangkir, Minggu (2/10/2022). 

1. SMeCK minta PSSI bertanggung jawab

Tragedi Kanjuruhan, Suporter PSMS Minta PSSI Bertanggung JawabKerusuhan di Stadion Kanjuruhan Malang usai pertandingan Arema FC Vs Persebaya Surabaya. (IDN Times/Alfi Ramadana)

Lawren mengatakan PSSI sebagai otoritas tertinggi sepak bola harus bertanggung jawab atas kejadian ini. 

"Ini juga PSSI harus bertanggung jawab dengan adanya peraturan yang disampaikan FIFA. Tidak dilaksanakan mereka, mereka tidak membaca seluruh peraturan. Kenapa gas air mata dan senjata api bisa masuk ke stadion?," kata Lawren.

Ia mengaku video-video yang beredar sangat mengerikan. Karena gas air mata itu berimbas pada penonton yang panik dan berhamburan ingin menyelamatkan diri. Terjadilah desakan.

"Gas air mata sudah macam fogging. Kalau fogging matikan nyamuk, ini sudah matikan manusia. Videonya mengerikan, dan luar biasa tebalnya asap gas air mata. Apalagi ada banyak anak-anak dan orangtua," bebernya.

Baca Juga: Karo United Lanjutkan Tren Kemenangan, PSPS Makin Terpuruk

2. Tembakan gas air mata jadi sorotan

Tragedi Kanjuruhan, Suporter PSMS Minta PSSI Bertanggung JawabEvakuasi korban saat kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Sabtu (2/10/2022) malam. (IDN Times/Alfi Ramadana)

Menurutnya fanatisme suporter yang masuk ke lapangan karena kecewa timnya kalah sudah biasa terjadi. Namun aksi berlebihan pihak keamanan yang seharusnya bisa lebih bijak. 

"Kita kecewa keluarga besar Smeck Hooligan sangat kecewa dan berduka terhadap kejadian ini. Kita kecewa bukan suporter, fanatisme terhadap tim wajar. Cukup mereka menerima saat menemui pemain di lapangan. Seperti Bonek di Sidoarjo. Ngapain mesti ditembak gas air mata hingga dampaknya ratusan orang meninggal," tambahnya.

3. Berharap kompetisi tetap dilanjutkan

Tragedi Kanjuruhan, Suporter PSMS Minta PSSI Bertanggung JawabDuel PSMS kontra Semen Padang di Stadion Teladan Medan pada lanjutan Liga 2 Wilayah Barat, Senin (26/9/2022) (IDN Times/Arifin Al Alamudi)

Tragedi ini membuat kompetisi sepak bola Indonesia terancam dihentikan. Sejauh ini Presiden Jokowi masih meminta Liga 1 dihentikan sampai evaluasi menyeluruh. Hal ini juga kemungkinan juga berdampak ke Liga 2.

"Nah, itulah yang jadi keresahan kami. Kecewa karena kami di Medan terimbas karena ulah mereka-mereka di Liga 1 sana, takutnya terancam diberhentikan juga. Itu juga yang membuat kami kecewa terhadap PSSI dan pihak keamanan kenapa terjadi seperti ini. Pihak panitia pelaksana Arema kami dengar sudah mengajukan permohonan agar dibuat sore. Tapi LIB tidak mengizinkan," bebernya.

Dia berharap ada solusi lain selain kompetisi dihentikan. Apalagi performa PSMS sedang bagus-bagusnya di puncak klasemen Liga 2 Wilayah Barat. 

"Harapannya jangan sampai liga ini berhenti. PSMS juga lagi naik performanya, kita juga pengin ke Liga 1. Semoga dapat solusi untuk kembali lanjutnya kompetisi," pungkasnya.

Baca Juga: Dramatis! Gol Bustomi di Injury Time Bawa PSMS Tekuk Semen Padang

Topic:

  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya