Comscore Tracker

Masuk Samosir, Harus Cek Suhu Tubuh dan Kendaraan Wajib Disemprot

Kerjasama kunci sukses melawan COVID-19

Samosir, IDN Times - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Samosir tetap memantau gerbang-gerbang masuk ke Samosir melalui jalur darat dan danau untuk pencegahan dan penanganan pandemi COVID-19. Pengawasan ini turut melibatkan TNI dan Polri dengan memonitoring langsung pada spot-spot gerbang masuk ke Samosir.

Bupati Samosir, Rapidin Simbolon berharap banyak dari pengawasan ini, jangan sampai lengan sehingga satu orang pun yang masuk ke Samosir jangan sampai tidak terpantau.

1. Masuk Samosir wajib cek suhu tubuh

Masuk Samosir, Harus Cek Suhu Tubuh dan Kendaraan Wajib DisemprotPetugas mengecek suhu tubuh warga yang masuk Samosir (Dok.IDN Times/Istimewa)

Pengawasan ini bukan sebagai tindakan larangan masuknya orang ke Samosir tetapi memastikan mereka bukan orang yang terinveksi virus corona. Untuk itu, tanggung jawab petugas di pintu gerbang masuk daerah Samosir adalah pengukuran suhu tubuh dengan thermoscanner dan penyemprotan disinfektan di pelabuhan Simanindo, Ambarita, dan Tomok.

Untuk penanganan pengawasan ini, Rapidin Simbolon terus melakukan monitoring dan ia telah menekankan agar petugas di lapangan melakukan Standar Operasional Prosedur (SOP) yang telah ditetapkan terhadap orang-orang yang masuk ke Samosir.

Jika petugas dilapangan menemukan ada warga Samosir dengan suhu tubuh mencapai 57,5 derajat celcius akan diarahkan untuk ditangani lebih lanjut pihak medis. Namun jika bukan warga Samosir akan dihimbau untuk kembali ke daerah domisi warga yang bersangkutan. Untuk penanganan Orang Dalam Pemantauan (ODP), Pemkab Samosir telah menyiapkan dua ruang isolasi di RSUD Hadrianus Sinaga.

Baca Juga: Waspadai Corona, Wisatawan yang Keluar Masuk Samosir Diperiksa

2. Seluruh kapal dan kenderaan wajib disemprot disinfektan

Masuk Samosir, Harus Cek Suhu Tubuh dan Kendaraan Wajib DisemprotKendaraan yang masuk ke Samosir lewat kapal wajib disemprot disinfektan (Dok.IDN Times/Istimewa)

Sebelumnya, bupati telah mendoron petugas dan pemilik kapal di lapangan bekerjasama sehingga pengecekan subu tubuh dan penyemprotan disinfektan berjalan baik, setiap orang wajib keluar dari kenderaannya sebelum menginjakkan kaki di Samosir. Rapidin Simbolon meminta kepada para awak kapal untuk memberikan penjelasan kepada para penumpang tentang SOP yang akan dijalankan ketika menurunkan mereka di dermaga tujuan Samosir dan mengikuti prosedur yang dilakukan para petugas dengan tenang.

Khusus kepada pemilik kapal, Pemkab Samosir menekankan agar mereka melakukan penyemprotan disinfektan sebelum memasukkan penumpang ke kapal mereka sehingga tercipta rasa nyaman bagi para penumpang. Kebijakan ini juga berlaku bagi seluruh kenderaan pengangkut barang atau pengangkut orang yang melalui jalur darat.

3. Masyarakat diminta ikuti arahan pemerintah

Masuk Samosir, Harus Cek Suhu Tubuh dan Kendaraan Wajib DisemprotPenyemprotan disinfektan ke kendaraan jalur darat (Dok.IDN Times/Istimewa)

Pemkab Samosir melalui Dinas Kominfo Samosir juga menempelkan imbauan dan informasi terkait COVID-19 di beberapa kedai di sekitar pelabuhan. Kerjasama dan komitmen masyarakat juga sangat diharapkan melawan penularan virus corona dari bumi Samosir karena itu kunci sukses melawan virus corona ini.

"Tanpa kerjasama yang baik kita tidak akan kuat melawannya. Mari jaga kesehatan kita, patuhi himbauan pemerintah, dan tetap berdoa agar kita diberi keselamatan dari Tuhan," kata Rapidin.

Masyarakat diminta meningkatkan daya tahan tubuh dengan mengkonsumsi makanan yg mengandung vitamin c seperti jambu kelutuk, tidak merokok, menghindari keramaian, menghindari kontak badan dgn orang lain, mencuci tangan dgn sabun, menghindari keluar rumah, menghindari perjalanan keluar kota. Tempat hiburan juga diminta menjalankan keputusan Pemkab, dimana sejak tanggal 23 Maret 2020 sampai dengan waktu yang belum dapat ditentukan harus tutup.

Sejauh ini, petugas sudah melaksanakan penyemprotan di berbagai tempat keramaian, mulai dari pasar bahkan rumah-rumah penduduk dan toko-toko yang ada di objek vital atau rame kunjungan.

Baca Juga: Antisipasi Corona, Samosir Siaga untuk Wisatawan yang Hadir

Topic:

  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya