Comscore Tracker

Demo BBM Naik, Massa di Sumut Bakar Foto Puan hingga Muhaimin

Massa geram anggota DPR rayakan ultah saat rakyat demo

Medan, IDN Times - Massa aksi dari Akbar Sumut melakukan aksi demo menolak kenaikan Bahan Bakar Minyak (BBM) di depan gedung DPRD Sumatra Utara, Kamis (8/9/2022). Aksi diwarnai pembakaran foto anggota DPR RI.

Massa membawa foto 5 anggota DPR RI dan kemudian mencoret-coret dan membakarnya. Mulai dari foto Ketua DPR RI, Puan Maharani hingga Lodewijk F. Paulus, Sufmi Dasco Ahmad, Rachmat Gobel, dan Muhaimin Iskandar.

Tak hanya foto saja, namun massa juga membawa sejumlah spanduk yang tertulis Tolak Kenaikan Harga BBM”, Rakyat Tidak Butuh Rezim Otoriter, Rakyat Sembako Murah, Rakyat Butuh Lapangan Kerja Upah Layak dan Rakyat Butuh Pendidikan dan Kesehatan Layak.

“Pada kesempatan ini kami menyatakan mereka DPRD ini seperti babi. Maka kantor DPRD ini tak ubahnya seperti kandang babi,” ucap salah seorang orator dari buruh Sumut.

“Kalian yang did alam itu adalah orang-orang yang mewakili rakyat, hari ini kami dari Akbar Sumut menyatakan tegas agar DPRD Sumut menolak kenaikan BBM,” sambungnya.

Kemudian, para massa aksi menyanyikan lagu darah rakyat.

1. Massa sentil DPR RI dengan aksi teatrikal

Demo BBM Naik, Massa di Sumut Bakar Foto Puan hingga MuhaiminMassa pendemo tolak BBM mencoret foto Puan Maharani, Lodewijk F. Paulus, Sufmi Dasco Ahmad, Rachmat Gobel, dan Muhaimin Iskandar di depan DPRD Sumut, Kamis (8/9/2022) (IDN Times/Indah Permata Sari)

Martin Luis selaku massa aksi mengatakan Akbar Sumut kembali lagi turun ke jalan, untuk merespons kebijakan Pemerintah menaikkan harga Bahan Bakar Minyak, dengan mencabut subsidi di Sektor energi khususnya BBM.

“Ini adalah aksi Akbar Sumut kembali untuk merespons kebijakan Pemerintah itu sekaligus kita juga melakukan aksi teatrikal sebagai simbol atas kebijakan Pemerintah yang sampai sekarang tidak berpihak kepada kepentingan rakyat khususnya Dewan Perwakilan Rakyat yang kali ini kami menyelenggarakan aksi di Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Sumut,” jelasnya.

Menurutnya, teatrikal ini sebagai stimulus bahwa sidang yang selama ini sebenarnya tak menghasilkan kebijakan yang berpihak untuk kepentingan rakyat.

Sehingga, konsep teatrikal yang dilakukan ini menjadi gambaran bentuk saat anggota DPR melakukan sidang rakyat.

“Makanya, ada yang tidur ada yang bersantai kan gitu. Jadi karena memang sikap anggota Dewan yang seperti itu maka hasil sidang itu mengambil keputusan untuk membubarkan Dewan Perwakilan Rakyat dengan simbolisasi yaitu membakar poto beberapa anggota Dewan,” ucapnya.

Baca Juga: Demo Tolak Kenaikan BBM, HMI Sumut: Terlalu Banyak Mafia Migas 

2. Dinilai sangat miris dan ironis saat massa lakukan demo namun gedung DPR RI rayakan ulang tahun

Demo BBM Naik, Massa di Sumut Bakar Foto Puan hingga MuhaiminMassa pendemo tolak BBM mencoret dan membakar foto anggota DPR RI di depan DPRD Sumut, Kamis (8/9/2022) (IDN Times/Indah Permata Sari)

Dirinya juga mengatakan sangat miris dan ironis saat ada massa melakukan aksi demo pembatalan kenaikan harga BBM. Namun, di dalam gedung DPR RI merayakan HUT Ketua DPR RI, Puan Maharani.

“Sebenarnya itu seolah-olah DPR kayak menghina penderitaan rakyat yang kemaren itu gelombang aksi yang begitu besar di Jakarta ternyata didalam DPR RI itu justru merayakan Ulang Tahun Ketua DPR RI dan itu sebenarnya satu bentuk yang sangat ironis di tengah si rakyat yang menderita karena kebijakan pemerintah, mereka justru seolah tak mau tahu tentang apa yang dirasakan dan dilakukan rakyat di depan gedung mereka sendiri. Ini benar-benar sangat mengecewakan ketika diketahui oleh rakyat banyak,” tambah Martin.

3. Akan ada demo kembali jika DPRD Sumut menunjukkan sikap tegas

Demo BBM Naik, Massa di Sumut Bakar Foto Puan hingga MuhaiminMassa pendemo tolak BBM mencoret dan membakar foto anggota DPR RI di depan DPRD Sumut, Kamis (8/9/2022) (IDN Times/Indah Permata Sari)

Menurutnya, demo yang dilakukan ini telah tegas tanpa tawar menawar menyatakan agar DPRD Sumut secara lembaga untuk menyatakan menolak kenaikan BBM. Bukan fraksi yang mewakili untuk menyampaikan hal tersebut.

Nantinya, Akbar Sumut akan kembali melakukan aksi demo jika dari pihak DPRD Sumut tidak memiliki sikap tegas.

“Karena kita tahu itu tidak ada gunanya (bertemu massa aksi) tapi kita minta sikap tegas DPRD Sumut secara lembaga. Jadi, kita dijumpai atau tidak itu tidak masalah sebenarnya. Tapi itu menjadi sikap politik kita untuk menjadi syarat kita akan melakukan aksi berikutnya yang akan kita upayakan menghadirkan gelombang aksi yang lebih besar,” tutupnya.

Baca Juga: Bentrok Demo BBM di Aceh, Tiga Polisi dan Sejumlah Mahasiswa Luka-Luka

Topic:

  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya