Comscore Tracker

Ritual Maranggir, Lestarikan Budaya Simalungun di Bah Damanik

Bah Damanik konon jadi tempat permandian keluarga Raja

Simalungun, IDN Times. Ratusan masyarakat Huta Lama, Kelurahan Sarimatondang, Kecamatan Sidamanik menggelar ritual Maranggir di objek wisata Bah Damanik pada Senin (27/9/2021). 

Ritual dengan membersihkan diri dengan jerut purut itu biasanya dilakukan etnis Simalungun bertujuan menyucikan, menolak bala dan sebagai ucapan syukur kepada leluhur. 

Selain Maranggir, masyarakat Huta Lama juga menggelar budaya manortor di sekitaran permandian Bah Damanik. 

1. Maranggir juga dilaksanan untuk meluruskan penyimpangan di permandian Bah Damanik

Ritual Maranggir, Lestarikan Budaya Simalungun di Bah DamanikProsesi minum air jeruk purut di permandian Bah Damanik (IDN Times/Gideon Aritonang)

Sejak dialihkan menjadi tempat wisata, ritual Maranggir sudah jarang dilakukan masyarakat setempat. Selain melestarikan budaya, kegiatan itu juga untuk meluruskan penyimpangan-penyimpangan yang ada di tempat tersebut. 

"Yang jelas kegiatan ini digelar atas persetujuan masyarakat huta lama, dan untuk meluruskan sejarah, kemudian budaya yang memang ada di pemandian ini, dan kegiatan Maranggir diharapkan bisa dilaksanakan untuk seterusnya," kata Ketua Panitia Roy Sidabalok.  

2. Ritual Maranggir biasanya dilaksanakan sebelum pesta budaya Rondang Bintang

Ritual Maranggir, Lestarikan Budaya Simalungun di Bah DamanikPemberian dayok nabinatur dan nitak kepada undangan, tokoh pemuda, budaya dan pemerintah setempat (IDN Times/Gideon Aritonang)

Mengingat sudah semakin menipisnya pelestarian budaya peninggalan Raja Damanik, tokoh pemuda dan masyarakat setempat ingin kembali menghidupkan ritual-ritual tersebut. 

Di masa-masa lalu, Maranggir dilaksanakan sebelum pesta budaya Rondang Bintang, atau pesta panen raya. "Maranggir sebenarnya sudah dicatatkan di kalender pesta budaya Pemerintah Provinsi Sumatera Utara," ucap tohoh adat Rosul Damanik.  

3. Keturunan Tuan Sarimatondang: Bah Damanik adalah tempat yang sakral dan harus dilestarikan

Ritual Maranggir, Lestarikan Budaya Simalungun di Bah DamanikSalah satu prosesi acara Maranggir yang dilaksanakan masyarakat Huta Lama, Kecamatan Sidamanik (IDN Times/Gideon Aritonang)

Salah seorang keturunan Sipukka Huta Tuan Sarimatondang, Edison Damanik menerangkan jika Bah Damanik merupakan tempat sakral peninggalan leluhur mereka. 

Dulunya mereka kerap diajak ke Bah Damanik untuk Maranggir atapun hanya sekedar mandi. Di lokasi tersebut, lanjut dia terdapat beberapa peninggalan leluhur yang mulai menghilang. 

"Pemandian Bah Damanik adalah tempat yang sakral dan harus dilestarikan," pungkasnya. 

Topic:

  • Arifin Al Alamudi

Berita Terkini Lainnya