Comscore Tracker

Cerita Genta, Ilustrator di Balik Mural yang Hiasi Jantung Kota Medan

Bakat otodidak yang hasilkan karya hingga Rp25 juta

Medan, IDN Times - Kini Stadion Teladan yang mulai dibangun sejak 1950 punya warna berbeda. Seniman Kota Medan membuat mural bertema PSMS di salah satu tembok luarnya. Logo PSMS, kapten Legimin Rahardjo hingga Mahyadi Panggabean kini menghiasi tembok tersebut. Siapa sosok sang ilustratornya? Dia adalah Genta Rekayasa dibantu beberapa rekan dari Gerakan Kampung Sendiri.

Karya Magenta memang jempolan. Banyak sudah dia lukis, termasuk mural di sekitaran Pajak  Ikan Lama, Jalan Stasiun Kereta Api. 

1. Tinggalkan sekolah teknik listrik, lanjut tekuni mural mulai usia 17 tahun

Cerita Genta, Ilustrator di Balik Mural yang Hiasi Jantung Kota MedanKordinator Gerakan Kampung Sendiri, Bobi Septian (kanan) ditemani ilustrator Genta saat berbincang di Medan, kemarin. (IDN.Times/Hasudungan)

Genta Rekayasa atau akrab dipanggil Magen atau Magenta, merupakan ilustrator muda Kota Medan. Mulai menekuni mural sejak duduk di bangku SMA, dia rela meninggalkan bangku sekolah demi fokus pada hobinya tersebut.

"Belajar kan gak harus di sekolah. Jadi saya gak tamat dari SMKN2 Medan jurusan Teknik Listrik. Setelah itu mulai lukis (mural) sampai sekarang," ujar pria berusia 26 tahun ini.

2. Mulai lukis pakai pensil hingga senang belajar street art

Cerita Genta, Ilustrator di Balik Mural yang Hiasi Jantung Kota MedanGenta Rekayasa (Foto Instagram.com/gentarekayasa)

Perjalanan Magenta menekuni mural dimulai dengan seni lukis lewat pensil. "Lukis-lukis di kertas pakai pensil, setelah kenal street art dan mulai mural," kata pemilik akun instagran @gentarekayasa ini.

"Saya senang belajar srteet art ini. Bisa kasih dampak psikologis sama yg lihat. Kalau org lihatnya senyum, berarti dia lagi senang. Begitu juga sebaliknya," tambah dia.

Baca Juga: Keren! Ada Mural PSMS Bergambar Legimin dan Mahyadi di Stadion Teladan

3. Dapat job lukis mural di kafe hingga perusahan, termahal Rp25 juta

Cerita Genta, Ilustrator di Balik Mural yang Hiasi Jantung Kota MedanPotret salah satu mural karya Genta di Kawasa Pajak Ikan Lama Medan. (IDN.Times/Hasudungan)

Honor yang diterima Magenta dari mural tidak bisa dianggap sepela. Dari lukis-lukis di kafe dan perusahan atau tempat lainnya, Magenta pernah menghasilkan uang Rp25 juta.

"Ya ditekuni jadi profesi. Saya lebih ke arah human interest untuk lukis. Objek manusia sama aja, harus mirip kalau tidak dibully," ungkap Genta yang menjadi ilustrator di daerah sekitar Pajak Ikan Lama Medan itu.

4. Suka duka Magenta lukis mural PSMS di Stadion Teladan

Cerita Genta, Ilustrator di Balik Mural yang Hiasi Jantung Kota MedanPotret mural PSMS di sisi bangunan luar Stadion Teladan Medan. (IDN.Times/Hasudungan)

Satu hal yang Magenta sukai ketika mendapat tawawan melukis mural PSMS, ternyata dia juga pecinta klub tersebut. "Waktu kecil, saya tinggal dekat rumah Suimin Dihardja. Dia kan pelatih PSMS waktu ada Mahyadi," katanya. "

Magenta pun berharap dengan hasil karyanya tersebut, PSMS bisa bangkit lagi. "Semoga PSMS jaya lagi," pungkasnya.

Baca Juga: Keren! Gerakan Kampung Sendiri akan Buat Mural PSMS di Stadion Teladan

Topic:

  • Hasudungan
  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya