Comscore Tracker

Rujak Kolam Deli yang Legendaris, Resep Turun Temurun Sejak 1950-an

Salah satu kuliner bersejarah di Medan

Medan, IDN Times - Kuliner rujak buah menjadi jajanan favorit dari berbagai kalangan, khususnya untuk lidah masyarakat Kota Medan. Seperti Rujak Kolam yang merupakan salah satu dari beberapa street food yang terkenal sejak tahun 1950an dengan rasa bumbu rujak gilingnya yang manis, pedas dan segar.

Tempatnya cukup strategis, Rujak kolam ini berada tepat di seberang Masjid Raya Al-Mashun Medan, atau tepatnya Taman Sri Deli. Saat ini ada sekitar 5 penjual rujak yang berjualan.

Rujak kolam terdiri dari aneka buah-buahan segar seperti nanas, pepaya, jambu, mangga, belimbing, timun, bengkoang, memiliki nutrisi yang baik untuk tubuh. Di hari ulang tahun ke-432 Kota Medan ini kami sajikan lagi soal Rujak Kolam Deli. 

1. Jalankan dagangan rujak kolam sudah generasi ke-3 sejak tahun 1950-an

Rujak Kolam Deli yang Legendaris, Resep Turun Temurun Sejak 1950-anRujak Kolam Deli, kuliner legendaris di Medan (IDN Times/Indah Permata Sari)

Juli salah seorang anak dari pemilik Rujak Kolam Bahagia menjalankan dagangan ini dari resep turun temurun, yang berasal dari khas Minang. Kini, ia merupakan generasi ke-3 untuk meneruskannya setelah nenek dan orangtuanya.

"Ini rujak khasnya orang Padang (Minang). Pertama bawa ke sini jualan. Jadinya khas Medan karena laku di sini. Terus juga bahannya ada disini. Kalau di Padang dia gak ada rujak pisang batu, karena bahannya pakai pisang batu. Jadi khasnya Medan itu dari bumbunya," kata Juli.

2. Lokasi dagangan rujak kolam sempat digusur dan berpindah-pindah tempat

Rujak Kolam Deli yang Legendaris, Resep Turun Temurun Sejak 1950-anRujak Kolam Deli, kuliner legendaris di Medan (IDN Times/Indah Permata Sari)

Menurut Juli, lokasi dagangan rujak kolam ini sempat digusur sejak tahun 2005 dan sudah berpindah-pindah. Sebelumnya, berada di dalam Kolam Deli atau Taman Sri Deli.

"Sebenarnya dulu, karena kolam raya kita di dalam (di taman) tapi sempat digusur. Dulu ini kan punya Sultan Deli sudah ke Pemko. Jadi kita digusur di luar. Digusur bukan dikasih tempat. Jadi ke sini. Ini pun kita minta sama camat," jelasnya.

Hal ini karena rujak tersebut telah menjadi khas Medan, sehingga para pedagang mempertahankan untuk tetap berjualan di situ. Meski, tak mendapatkan tempat yang ditetapkan usai digusur. "Tapi, ya pinggir gini gak bisa ketengah. Banyakan orang gak tahu, mana sih rujak kolam," jelasnya.

Baca Juga: Sejarah Taman Sri Deli yang Kini Sepi, Dulu Tempat Nongkrong Sultan

3. Akui racikannya beda dari rujak ulek yang lain

Rujak Kolam Deli yang Legendaris, Resep Turun Temurun Sejak 1950-anRujak Kolam Deli, kuliner legendaris di Medan (IDN Times/Indah Permata Sari)

Tak jauh berbeda dengan rujak lainnya, terlihat rujak ini masih menggunakan bumbu ulekan tangan. Meski jumlah pembelinya terkadang banyak hingga harus mengantre, mereka enggan untuk menggunakan alat modern. Soalnya bisa mengubah cita rasa yang khas.

Bahan dasar yang digunakan pastinya  kacang. Namun, bahan tersebut ditumbuk kasar sehingga teksturnya masih terasa saat digigit.

Tak hanya kacang, bumbu juga terbuat dari gula aren murni, terasi Medan dan asam Jawa. Kemudian ditambah irisan pisang batu yang memberi sensasi sedikit sepat khas pisang.

"Kalau dominan sih gula merahnya (aren), kalau rujak ulek seperti rujak lainnya. Sebenarnya sih sama cuma racikan saja yang beda. Garam, belacan, cabai, kacang, gula, pisang (diulek jadi bumbu)," ucapnya.

4. Berpenghasilan hingga Rp4 juta perhari

Rujak Kolam Deli yang Legendaris, Resep Turun Temurun Sejak 1950-anRujak Kolam Deli, kuliner legendaris di Medan (IDN Times/Indah Permata Sari)

Juli mengatakan, selama berdagang rujak kolam ini mendapatkan hasil sebanyak Rp4 juta per hari. Kini satu porsi rujak dihargai Rp20 ribu.

"Sehari kalau sepi gulanya bisa habis sekitar 30 kg, kalau ramai 50 kg sampai 60 kg. Kalau sepi dapat sekitar Rp1,5 juta (tidak perhitungan bersih). Kalau ramai mencapai Rp4 juta dengan satu porsi seharga Rp20 ribu," tutupnya.

Jadi, jika kamu tertarik mencicipi Rujak Kolam legendaris ini, lokasinya tak jauh dari Masjid Raya berada tepat di simpang Jalan Mahkamah Medan. 

Baca Juga: 4 Rekomendasi Tempat Menyantap Menu Kuliner Thailand Unik di Medan

Topic:

  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya