Comscore Tracker

Wajib Tahu! Ini Cara Mudah Jadi Investor Saham

AKSes KSEI ini dapat digunakan untuk memonitor posisi

Medan, IDN Times- Salah satu cara mengelola keuangan selain menabung, yaitu dengan berinvestasi, tentunya di pasar modal Indonesia. Digitalisasi membuat investasi saham di pasar modal digandrungi para investor milenial yang akrab dengan teknologi. Hal itulah yang membuat kemudahahan masyarakat untuk menjadi investor saham.

Kepala Kantor Perwakilan Bursa Efek Indonesia (BEI) Sumatra Utara, Muhammad Pintor Nasution mengungkapkan cara mudah untuk menjadi investor saham.

1. Mencari perusahaan sekuritas yang jadi perantara pedagang efek di pasar modal

Wajib Tahu! Ini Cara Mudah Jadi Investor SahamIlustrasi pergerakan saham. (ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari)

Pintor menyampaikan, langkah pertama dengan mencari perusahaan sekuritas yang jadi perantara pedagang efek di pasar modal. Sama seperti membuka rekening di bank, seorang investor saham harus memiliki rekening di perusahaan sekuritas atau perusahaan efek. 

"Layaknya membuka rekening di bank, calon investor akan diminta mengisi formulir dan menyerahkan dokumen-dokumen yang dibutuhkan seperti copy Kartu Tanda Pengenal dan NPWP. Namun, jika tidak punya dapat menyertakan surat pernyataan tidak memiliki NPWP)," kata Pintor, Sabtu (29/10/2022).

Kemudian, data lain yang dibutuhkan adalah data rekening bank pembayar, dan menyetorkan sejumlah deposit dana untuk memulai transaksi saham. Besarnya deposit transaksi berbeda-beda tergantung kebijakan tiap perusahaan sekuritas.

"Dana tidak perlu disetorkan ke rekening perusahaan sekuritas, melainkan tetap di dalam rekening atas nama nasabah yang ditempatkan di bank pembayar," jelasnya. 

Baca Juga: Strategi Investasi Saham untuk Millennial dan Tipe-tipenya

2. Terdapat sejumlah bank yang bekerja sama menjadi bank pembayar

Wajib Tahu! Ini Cara Mudah Jadi Investor SahamANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

Dikatakan Pintor terdapat sejumlah bank yang bekerja sama menjadi bank pembayar di pasar modal Indonesia, investor hanya perlu memilih salah satunya. Setelah menyelesaikan proses administrasi tersebut, maka calon investor akan mendapatkan nomor kepesertaan sebagai nasabah perusahaan sekuritas dan akan didaftarkan ke PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) yang merupakan Lembaga Penyimpanan dan Penyelesaian (LPP) di pasar modal Indonesia.

"Setelah itu, investor akan menerima kartu AKSes dalam bentuk digital dari KSEI yang di dalamnya terdapat nomor SID (Single Investor Identification) bagi investor. Dengan adanya layanan AKSes dalam satu akun ID, maka setiap investor bisa memantau kepemilikan asetnya dalam bentuk saham atau efek investasi lain termasuk reksadana yang ada di rekening investor yang ada di beberapa perusahaan sekuritas," ujarnya. 

3. Fasilitas AKSes KSEI ini dapat digunakan untuk memonitor posisi

Wajib Tahu! Ini Cara Mudah Jadi Investor SahamIlustrasi memantau pergerakan saham. ANTARA FOTO/Reno Esnir

Pintor menambahkan, meskipun investor memiliki banyak rekening di beberapa perusahaan sekuritas, cukup memantaunya di sistem AKSes. Setiap investor hanya perlu menyimpan user ID dan password untuk mengakses layanan ini, agar tidak bisa diakses pihak lain.

Fasilitas AKSes KSEI ini dapat digunakan untuk memonitor posisi dan mutasi efek milik investor yang tersimpan pada Sub Rekening Efek di KSEI, yang dicatat oleh perusahaan sekuritas. Setiap investor berhak untuk memperoleh akses atas fasilitas ini melalui perusahaan sekuritas yang menjadi pemegang rekening KSEI.

Investor akan mendapatkan fasilitas transaksi berupa sistem perdagangan daring atau online trading, jika investor ingin melakukan transaksi sendiri secara langsung, dengan menggunakan kode perdagangan perusahaan efek tempatnya membuka rekening efek.

"Online trading berbasis web bisa diakses melalui gawai menggunakan jaringan internet dan bisa dibuka dari mana saja selama jam perdagangan saham. Sebelum menggunakan online trading system, investor akan mendapatkan tutorial cara bertransaksi," jelas Pintor.

Sementara jika investor tidak mau melakukan aktivitas transaksi sendiri bisa meminta bantuan jasa dealer saham yang ada di perusahaan sekuritas.

Baca Juga: Kasus DBD Tinggi di Sumut, Jangan Lengah di Fase Kritis

Topic:

  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya