Comscore Tracker

Band Hardcore Medan Fingerprint, Menghentak Lagi dengan Dongan Sahuta

Persiapkan album ketiga tahun ini

Medan, IDN Times - Pandemik yang memukul para seniman panggung tak membuat band lokal hardcore asal Medan, Fingerprint berdiam diri. Mereka memanfaatkannya dengan merilis karya barunya. Kali ini dalam bahasa Batak yang diberi judul Dongan Sahuta.

Ini adalah single kedua band yang digawangi Putra Lepot (vocal), David (gitar), Alva (gitar), Bagol (bass) dan Zofi (drum) untuk album ketiga yang direncanakan rilis tahun ini berjudul "Determinasi".

Band yang terbentuk tahun 2005 ini sudah merilis dua album sebelumnya hingga menjalani berbagai tur mulai dari kota-kota di Indonesia sampai Asia Tenggara. 

1. Album ketiga akan direkam dua label berbeda

Band Hardcore Medan Fingerprint, Menghentak Lagi dengan Dongan SahutaFingerprint Band Hardcore Medan (Dok.IDN Times/istimewa)

Putra Lepot, vokalis Fingerprint mengatakan, album "Determinasi" akan dirilis dua label berbeda. Yakni Lawless Jakarta Records dalam format CD dan Disaster Records dalam format kaset pita.

Sebelum Dongan Sahuta, Fingerprint lebih dulu merilis single pertama berjudul Polemic pada bulan April yang lalu. 

Baca Juga: Episentrum, Kenalkan Kota Medan lewat Musik Hip Hop

2. Dongan Sahuta bercerita tentang anak perantauan

Band Hardcore Medan Fingerprint, Menghentak Lagi dengan Dongan SahutaFingerprint Band Hardcore Medan (Dok.IDN Times/istimewa)

Lagu ini sudah dirilis dalam bentuk lyric video di kanal youtube Fingerprinthc dan dapat didengarkan lewat Bandcamp dengan link fingerprinthc.bandcamp.com.

Dongan Sahuta hingga Kamis (22/7/2021) hari ini sudah ditonton 4.800 kali selama dua pekan. "Dongan Sahuta dalam bahasa Batak memiliki arti teman sekampung. Lagu Dongan Sahuta sendiri bercerita tentang perjuangan anak rantau dalam menghadapi naik turun kehidupan, mengejar cita-cita, dan menahan rasa rindu mereka terhadap kampung halaman," kata Lepot yang menulis lirik lagu ini.

Lagu Dongan Sahuta ini ditujukan untuk menyapa mereka yang terus semangat dan survive dengan perjuangan hidupnya masing-masing.

3. Lagu ini diharapkan jadi anthem untuk sing along bersama

https://www.youtube.com/embed/mjg3p7rrm-M

Lepot mengambil cerita dari pengalaman sendiri dan lingkungan sekitarnya pernah menjadi anak rantau. "Dongan Sahuta diharapkan dapat menjadi anthemic song untuk teman-teman yang juga memiliki pengalaman serupa. Ada part sing along dan riff yang lebih groovy dibandingkan lagu-lagu lain yang terdapat di dalam album Determinasi," kata Lepot.

Dari segi musikalitas, aransemen lagu di album Determinasi masih bermain di arena
hardcore/metal/punk. Tempo yang kencang, penuh dengan riff yang padat, heavy, dan mosh!

Untuk lyric video single Dongan Sahuta masih tetap dikerjakan oleh Jusuf Habibie yang
sebelumnya dipercayakan untuk mengerjakan lyric video Polemic.

Baca Juga: Suara Seniman di Tengah Pandemik, Bikin "Panggung" Sendiri untuk Hidup

Topic:

  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya