Comscore Tracker

Ekspor Kapulaga Sumut Meroket di Tengah Pandemik COVID-19

Meningkat 54 persen dari tahun lalu

Medan, IDN Times – Di tengah pandemik COVID-19 beberapa komoditas ekspor mengalami peningkatan signifikan. Salah satunya adalah kapulaga. Rempah asli Indonesia yang diminati banyak negara.

Kapulaga asal Sumatra Utara, mengalami peningkatan ekspor. Meskipun sempat terjadi pembatasan di awal pandemik COVID-19.

1. Semester I 2020, ekspor kapulaga melejit 54,2 persen

Ekspor Kapulaga Sumut Meroket di Tengah Pandemik COVID-19Kapulaga mencatatkan peningkatan ekspor di tengah pandemik COVID-19. (Dok. Barantan Belawan)

Kapulaga mencatatkan ekspor yang sangat baik pada semester I 2020 atau Januari hingga Juni. Ekspornya mencapai 171 ton dengan nilai Rp12 miliar.

Angkanya meningkat 54,2 persen dari periode yang sama tahun sebelumnya.

“Ini capaian yang harus kita apresiasi, ditengah kondisi ekonomi yang melamban di dunia. Para eksportir kapulaga asal Sumatera Utara dapat mempertahankan bahkan meningkatkan volume ekspor kapulaga, “ ujar Kepala Badan Karantina Pertanian (Barantan) Ali Jamil melalui keterangan tertulisnya, Senin (13/7).

Baca Juga: Ampuh Redakan Radang Tenggorokan, Tempayang Jadi Primadona Ekspor

2. Vietnam, Thailand dan Tiongkok jadi negara pengimpor utama

Ekspor Kapulaga Sumut Meroket di Tengah Pandemik COVID-19Ilustrasi Ekspor (IDN Times/Arief Rahmat)

Ternyata angka ekspor semester pertama juga sudah melampaui total ekspor tahun sebelumnya. Pada tahun sebelumnya ekspor kapulaga Sumut hanya tercatat di angka 168 ton dengan nilai Rp8,2 miliar.

Ekspor kapulaga menambah daftar ekspor rempah asal Sumut, setelah kincung/combrang, jahe, kunyit, cengkeh dan buah tempayang yang juga laris di pasar global.

Sampai saat ini, ada tiga negara utama pengimpor Kapulaga Sumut. Antara lain, Vietnam, Thailand dan Tiongkok. Hingga saat ini tercatat sudah ada 19 eksportir kapulaga Sumut.

3. Barantan fokus pendampingan persyaratan ekspor negara tujuan

Ekspor Kapulaga Sumut Meroket di Tengah Pandemik COVID-19Kapulaga mencatatkan peningkatan ekspor di tengah pandemik COVID-19. (Dok. Barantan Belawan)

Sementara itu Kepala Karantina Pertanian Belawan Hasrul optimis program Gerakan Peningkatan Tiga Kali Lipat Ekspor (Gratieks) komoditas bisa tercapai pada 2024.

“Kami lakukan pendampingan teknis persyaratan ekspor kepada para pelaku usaha agar dapat memenuhi semua persyaratan negara tujuan ekspor, sehingga mereka puas dan akhirnya volume ekspor kita dapat terus bertambah,” ujar Hasrul. 

Kapulaga dan rempah lainnya yang merupakan komoditas ekspor asal Sumut  patut diperhitungkan sebagai penghasil devisa. Melihat potensi kapulaga dipasar Internasional, memberikan angin segar bagi petani rempah rempah asal Sumut untuk terus meningkatkan budidaya tanamannya. Hasil panen yang berlimpah  merupakan peluang ekspor bagi petani millennial.

“Peran Karantina dalam pendampingan teknis persyaratan ekspor sesuai dengan aturan Sanitary dan Phytosanitary Measures (SPS) dunia Internasional tentu akan berdampak pada peningkatan ekspor,” pungkasnya.  

Baca Juga: Berlayar ke 9 Negara, Ekspor Teh Asal Sumut Terus Digenjot

Topic:

  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya