Comscore Tracker

Kritik Garin Nugroho atas Minimnya Ruang Kreativitas di Kota Besar

Termasuk Medan?

Medan, IDN Times – Bagi Garin Nugroho, Sineas ternama Indonesia, kreativitas kebudayaan mulai terkikis. Apalagi di tengah kemajuan teknologi dan minimnya narasi publik soal  kebudayaan.

Garin pun memberi kritik atas kondisi ini. Saat ini, kata dia, kota-kota besar sebagai pusat kebudayaan kurang memberikan panggung untuk perkembangan kebudayaan. Sama seperti di Kota Medan, yang kaya akan budaya.

Justru kata Garin, seni kebudayaan dan pertunjukan mulai tumbuh di kabupaten terpencil. “Ini menunjukkan, pertunjukan seni kebudayaan kurang mendapat apa yang disebut tempat atau venue yang memungkinkan  kreativitas anak muda itu tumbuh. Medan misalnya  hayo, Jailolo aja yang jauh sekali bisa bikin festival besar,” ungkap Garin di sela Roadshow Bincang Kreatif Seni Pertunjukan 2019 di Universitas HKBP Nomensen, Medan, Selasa(6/8).

1. Kota-kota besar di Indonesia mengalami penurunan prestasi pentas seni budaya

Kritik Garin Nugroho atas Minimnya Ruang Kreativitas di Kota BesarIDNTimes.com/rezaiqbal

Menurut Garin, saat ini terjadi penurunan prestasi untuk seni dan budaya. Apresiasi terhadap pentas seni budaya juga semakin minim.  Artinya, kreativitas seni dan budaya juga mulai kehilangan panggung di tengah masyarakat.

“Saya bisa bertumbuh karena ada ruang perkembangan untuk apresiasi. Jadi saatnya berbagi. Kalau kita mengambil yah harus menanam. Dan menurut saya, Kota-kota besar sebagai pusat kebudayaan malah turun prestasinya dalam kebudayaan. Misalnya Surabaya, Medan. Itu kan dulu pusat kebudayaan. Harusnya, pertumbuhan wisata , kuliner diikuti oleh pertumbuhan seni pertunjukan. Itu terjadi di seluruh dunia. Kelengkapannya selalu seni pertunjukan,” ungkap founder Garin Workshop itu.

Baca Juga: Pemanasan SEA Games 2019, Timnas Basket Putra Uji Kekuatan di Medan

2. Millennial bisa manfaatkan komunitas untuk belajar kebudayaan

Kritik Garin Nugroho atas Minimnya Ruang Kreativitas di Kota BesarIDN Times/Prayugo Utomo

Menurut Garin, komunitas berperan penting dalam menjaga eksistensi kebudayaan khususnya kesenian. Di tengah kekacauan narasi publik saat ini, tak sedikit komunitas yang bermunculan.

"Banyak sekali komunitas sekarang ini. Anak anak muda, bisa belajar banyak.  Jadi seperti universitas terbuka,” ungkapnya.

3. Kota harus punya strategi untuk membangun ruang publik

Kritik Garin Nugroho atas Minimnya Ruang Kreativitas di Kota BesarIDN Times/Prayugo Utomo

Garin pun memberikan solusi supaya kebudayaan itu terus bertumbuh. Yang pertama, kota harus mampu membuat strategi budaya yang bentuknya satu hal populer. Misalnya karnaval kebudayaan.

“Lalu yang bentuknya heritage. Berhubungan dengan apresiasi. Yang terakhir seni alternatif. Jadi tiga ini harus hidup di sebuah kota. Kalau tidak kotanya tidak akan tumbuh elegan, lebih beradab,” pungkasnya. 

Baca Juga: Besok Dilantik, Tugas Berat Menanti Pengurus Askot PSSI Medan

Topic:

  • Arifin Al Alamudi
  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya