Comscore Tracker

9 Fakta Tentang Orangutan, Terancam Punah dan Terus Diburu

Konservasi menjadi tanggung jawab bersama

Orangutan menjadi salah satu satwa yang masuk dalam daftar dilindungi. Uni Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) memasukkan orangutan ke dalam daftar merah spesies terancam punah (Critically Endangered).

Sebagai salah satu mamalia, orangutan memiliki sejumlah fakta menarik. Fakta-fakta ini akan menjadi dorongan terhadap kita untuk tetap menjaga kelestarian satwa arboreal itu.

1. Ada tiga spesies yang sudah ditemukan di Indonesia

9 Fakta Tentang Orangutan, Terancam Punah dan Terus DiburuDua individu orangutan Tapanuli (Pongo tapanuliensis) di kawasan ekosistem Batangtoru. (IDN Times/Prayugo Utomo)

Di Indonesia, ada tiga jenis orangutan yang menghuni sejumlah habitat. Antara lain orangutan Borneo (Pongo pygmaeus), orangutan Sumatra (Pongo abelii) dan orangutan Tapanuli (Pongo tapanuliensis) sebagai spesies yang baru ditemukan pada akhir 2016 di ekosistem Batangtoru.

2. Orangutan menjadi menjadi penjaga hutan tetap lestari

9 Fakta Tentang Orangutan, Terancam Punah dan Terus DiburuSatu individu orangutan Sumatra (Pongo abelii) tengah menyantap dedaunan. (IDN Times/Prayugo Utomo)

Orangutan adalah satwa arboreal. 90 persen waktunya, hanya dihabiskan berada di atas pohon. Orangutan mengonsumsi buah-buahan, daun-daunan, bunga hingga serangga kecil. Meski pun ada penelitian yang menyebutkan, orangutan juga memakan daging.

Dari pola dan jenis makanannya, orangutan dijuluki sebagai penjaga hutan. Di sengaja atau tidak, dari buah – buahan yang diamakannya, bijinya akan dibuang dan menjadi bibit yang akan tumbuh. Atau bahkan, biji-bijian itu akan bertahan di dalam kotoran.

Bayangkan jika orangutan punah. Potensi pertumbuhan tanaman baru juga akan terganggu.

3. Punya DNA yang sangat mirip manusia

9 Fakta Tentang Orangutan, Terancam Punah dan Terus DiburuSatu individu orangutan Sumatra (Pongo abelii) sedang bergelantungan di atas pohon. (IDN Times/Prayugo Utomo)

Orangutan selalu disebut sebagai kerabat  paling dekat dari manusia. Ini juga diperkuat dengan penelitian yang menyebut deoxyribonucleic acid (DNA) orangutan identik dengan manusia.

Washington University's Genome Center dalam penelitiannya menyebut jika ada 97 persen keidentikan antara genom manusia dan orangutan.

4. Tinggal di dalam hutan hujan, deforestasi menjadi ancaman

9 Fakta Tentang Orangutan, Terancam Punah dan Terus Diburuilustrasi deforestasi (instagram.com/greenpeace)

Seluruh spesies orangutan tinggal di dalam hutan hujan. Habitatnya tentu dipenuhi dengan pepohonan yang menghasilkan buah.

Tubuh orangutan diciptakan menyesuaikan dengan habitatnya. Panjang lengannya dengan jari-jari yang panjang dan mirip dengan manusia membuatnya mampu bermanuver dengan lincah di pohon.

Kondisi ini membuat deforestasi menjadi salah satu ancaman terhadap keberlangsungan hidup orangutan. Baik yang secara ilegal ataupun konversi lahan hutan menjadi perkebunan. Jika kawasan hutan terus berkurang, akan berbanding lurus dengan sebaran populasi yang juga berkurang.

Baca Juga: 7 Fakta Orangutan Tapanuli, Spesies Baru Orangutan yang Terancam Punah

5. Orangutan terus menjadi satwa buruan untuk diperdagangkan

9 Fakta Tentang Orangutan, Terancam Punah dan Terus DiburuSatu individu orangutan korban perdagangan ilegal yang berhasil diselamatkan dari Kota Binjai, awal Februari 2022. (IDN Times/Prayugo Utomo)

Selain deforestasi, orangutan juga terus terancam dengan perburuan dan perdagangan ilegal. Kasusnya cukup tinggi dalam beberapa tahun terakhir. Selain satwa kunci lain seperti gajah dan harimau.

Orangutan diburu dari habitatnya.  Kemudian diperdagangkan dalam pasar gelap. Harga yang tinggi membuat tingkat perburuan juga tinggi. Rata-rata pelaku perburuan dan perdagangan orangutan, menjadikan kebutuhan ekonomi sebagai motif. Meski penegakan hukum sudah dilakukan, sepertinya tidak memberikan efek jera para pelaku. Mereka juga terus berinovasi dalam melakukan perbuatan terlarang itu.

6. Orangutan satwa yang kreatif

9 Fakta Tentang Orangutan, Terancam Punah dan Terus DiburuDua individu orangutan Sumatra berteduh saat hujan menggunakan ranting pohon yang disusunnya menyerupai payung (dok: Voice of Forest/Bim Harahap)

Orangutan bis juga disebut dengan satwa yang kreatif. Ini ditinjukkan dengan pola kehidupannya yang unik. Fakta yang terlihat, orangutan punya kemampuan membuat sarang yang kokoh di atas pohon. Orangutan membuat sarangnya dari kumpulan ranting pohon.

Saat hujan, orangutan mampu membuat alat berteduh. Dia mengumpulkan ranting pohon dan membuatnya menjadi payung untuk melindungi diri dari hujan.

7. Orangutan jantan berukuran lebih besar dari betina

9 Fakta Tentang Orangutan, Terancam Punah dan Terus Diburu[ilustrasi] Sapto, Orangutan anakan yang berhasil dievakuasi oleh petugas Yayasan Orangutan Sumatera Lestari-Orangutan Information Centre (YOSL-OIC) dari pemukiman di kawasan Gampong Paya, Kecamatan Blangpidie, Kabupaten Aceh Barat Daya (Abdya), Nanggroe Aceh Darussalam. Selasa (22/1/2019) lalu. (IDN Times/Prayugo Utomo)

Faktanya, ukuran orangutan jantan lebih besar dari betinanya. Pada jantan dewasa bisa berukuran lima setengah kaki dengan berat mencapai 150 pon. Sedangkan betinanya jarang ditemukan melebihi empat kaki dan hanya memiliki bobot 80 pon.

Antara jantan dan betina juga memiliki perbedaan signifikan. Sang jantan memiliki lipatan pipi atau disebut cheek fat. Sedangkan pada betina tidak ditemukan.

8. Dikenal sebagai satwa soliter

9 Fakta Tentang Orangutan, Terancam Punah dan Terus DiburuDua individu orangutan Sumatra bergelantungan di atas pohon. (IDN Times/Prayugo Utomo)

Orangutan bukan satwa soliter. Tidak seperti gajah yang hidup di dalam kelompok atau pun gorila di Afrika.

Bahkan, kelompok orangutan hanya ditemukan indukan betina dengan anakan saja. Sedangkan pejantan cenderung hidup sendiri dan memiliki wilayah tersendiri.

9. Orangutan memiliki interval bereproduksi yang cukup lama

9 Fakta Tentang Orangutan, Terancam Punah dan Terus DiburuSatu individu orangutan Sumatra yang berhasil diselamatkan dari perdagangan ilegal di Kota Binjai awal Februari 2022 lalu. (IDN Times/Prayugo Utomo)

Orangutan memiliki masa interval reproduksi yang cukup lama. Mereka memiliki kematangan seksual pada usia 10 tahun.

Setelah melahirkan, indukan akan bersama dengan anaknya selama enam hingga delapan tahun. Barulah indukan  betina akan kawin lagi dengan pejantan. Ini juga yang membuat populasi orangutan sangat rendah.

Melihat fakta yang ada, sangat diperlukan upaya konservasi untuk menjaga keberlangsungan kehidupan populasi. Setidak-tidaknya memperlambat umur kepunahannya.

Upaya konservasi menjadi tanggungjawab multi pihak. Baik dari pemerintah, organisasi non pemerintah, hingga masyarakat. Jika tidak, anak cucu kita tidak akan pernah melihat orangutan lagi.

Jaga hutan tetap lestari yah guys...

Baca Juga: Polres Binjai Tangkap 3 Orang Terduga Pelaku Perdagangan Orangutan 

Topic:

  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya