Comscore Tracker

5 Fakta Kiras Bangun, Galang Kerja Sama Lintas Agama Melawan Penjajah

Pahlawan ini dijuluki Garamata

Medan, IDN Times - Kiras Bangun adalah salah satu pahlawan Nasional Indonesia yang berkontribusi dalam menentang penjajahan Belanda. Dalam pejuangannya, pahlawan yang dijuluki Garamata (Mata Merah) ini menggalang kekuatan lintas agama di Sumatera Utara dan Aceh.

Kerja sama tersebut menghasilkan pasukan Urung yang beberapa kali terlibat pertempuran dengan Belanda di Tanah Karo. Berikut 5 fakta Kiras Bangun yang dirangkum IDN Times dari berbagai sumber.

1. Kiras Bangun dianugerahi gelar Pahlawan Nasional Indonesia oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada 9 November 2005

5 Fakta Kiras Bangun, Galang Kerja Sama Lintas Agama Melawan PenjajahKiras Bangun (dok. biografi-tokoh-ternama.blogspot.com)

Kiras Bangun lahir di Batukarang sekitar tahun 1852. Ia dikenal dengan penampilannya yang sederhana namun berwibawa. Pahlawan yang dijuluki Garamata ini gugur pada 22 Oktober 1942, jenazahnya dimakamkan di Desa Batu­karang.

Pada 9 November 2005, Kiras Bangun dianugerahi gelar Pahlawan Nasional Indonesia oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Baca Juga: Pasca Gunung Sinabung Meletus, Ini 7 Tempat Wisata Baru di Tanah Karo

2. Kiras Bangun melalui kerja kerasnya berhasil menggalang kekuatan lintas agama di Sumatra Utara dan Aceh untuk menentang penjajahan Belanda

5 Fakta Kiras Bangun, Galang Kerja Sama Lintas Agama Melawan Penjajahnews.detik.com

Kala itu, Kiras Bangun melalui kerja kerasnya berhasil menggalang kekuatan lintas agama di Sumatra Utara dan Aceh untuk menentang penjajahan Belanda. Kekuatan tersebut menghasilkan pasukan Urung. Mereka yang tergabung beberapa kali terlibat pertempuran dengan Belanda di Tanah Karo.

3. Belanda ingin memperluas usaha perkebunan ke Tanah Karo

5 Fakta Kiras Bangun, Galang Kerja Sama Lintas Agama Melawan PenjajahPinterest.com

Pada 1870, Belanda telah menduduki Sumatera Timur yaitu di Langkat dan sekitar Binjai membuka perkebunan tembakau dan karet. Belanda ingin memperluas usaha perkebunan ke Tanah Karo. Kala itu, kepopuleran Kiras Bangun menumbuhkan keinginan Belanda untuk menjalin persahabatan dengannya agar mereka leluasa membuka usaha perkebunan. Namun keinginan Belanda tersebut ditolak Kiras Bangun. Keputusan yang diambil merupakan hasil musyawarah dengan masyarakat dan Tokoh Karo lainnya.

4. Belanda memasuki Tanah Karo pada 1902

5 Fakta Kiras Bangun, Galang Kerja Sama Lintas Agama Melawan Penjajahdokumen pribadi

Pada 1902, pihak Belanda berhasil memasuki Tanah Karo dengan mengirim pasukannya. Namun lagi-lagi, Kiras Bangun dan pengikutnya berupaya menyatukan kekuatan untuk memberikan peringatan pada pihak Belanda agar segera meninggalkan Tanah Karo. 

5. Pada 2019, Bupati Karo meresmikan Jembatan Napak Tilas Pahlawan Nasional Kiras Bangun di Desa Batukarang untuk mengenang perjuangannya

5 Fakta Kiras Bangun, Galang Kerja Sama Lintas Agama Melawan PenjajahKiras Bangun (dok. biografi-tokoh-ternama.blogspot.com)

Pada 2019, Bupati Karo Terkelin Brahmana meresmikan Jembatan Napak Tilas Pahlawan Nasional Kiras Bangun di Desa Batukarang untuk mengenang perjuangannya. Dilansir karokab.go.id, Terkelin menyampaikan kisah terbangunnya jembatan tersebut karena memiliki hstoris sejarah panjang perjuangan bangsa, khusus bagi orang Karo, yang dulunya merupakan jalur Napak Tilas Pahlawan Nasional Kiras Bangun (Garamata).

"Demikian juga pejuang-pejuang kita seperti Komaandan Batalyon I TNI Sektor III, Kapten Pala Bangun yang akhirnya gugur dalam pertempuran di Bertah 7 Mei 1949 tidak jauh dari jembatan ini," jelas Terkelin.

Memperingati HUT ke-75 tahun Kemerdekaan Republik Indonesia, IDN Times meluncurkan kampanye #MenjagaIndonesia. Kampanye ini didasarkan atas pengalaman unik dan bersejarah bahwa sebagai bangsa, kita merayakan Hari Ulang Tahun Kemerdekaan RI dalam situasi pandemik COVID-19, di saat mana kita bersama-sama harus membentengi diri dari serangan virus berbahaya. Di saat yang sama, banyak hal yang perlu kita jaga sebagai warga bangsa, agar tujuan proklamasi kemerdekaan RI, bisa dicapai.

Baca Juga: Adam Malik, Wakil Presiden dari Jurnalis  yang Bikin Bangga Siantar

Topic:

  • Masdalena Napitupulu
  • Arifin Al Alamudi

Berita Terkini Lainnya