Comscore Tracker

Sejarah Lahirnya Provinsi Sumut, Awalnya Keresidenan Sumatra Timur

Ibu kota Sumatra Timur pindah dari Bengkalis ke Medan

Medan, IDN Times - Hari ini 73 tahun sudah berdirinya Provinsi Sumatra Utara. Pengamat sejarah, Eron L. Damanik yang juga merupakan tenaga pengajar di Prodi Antropologi, Fakultas Ilmu Sosial, Universitas Negeri Medan menceritakan awal terbentuknya nama Provinsi Sumatra Utara.

Terbentuknya nama Provinsi Sumatra Utara, berawal dari 2 Keresidenan yang merupakan warisan dari kolonial Belanda.

1. Terbentuknya nama Sumatera Utara saat ada peraturan Undang-undang tahun 1956

Sejarah Lahirnya Provinsi Sumut, Awalnya Keresidenan Sumatra TimurKantor Gubernur Sumut tempo dulu (Dok.IDN Times/istimewa)

Ada dua Keresidenan yakni, Sumatera Timur dan Tapanuli saat ditahun 1949, sampai tahun 1951 yang berpisah dan dengan adanya peraturan Undang-undang tahun 1956, maka nama Sumatera Utara terbentuk.

"Kalau Keresidenan Sumatera Timur dibentuk pada tahun 1887, dengan ibukotanya Medan. Sebelumnya, sudah dibentuk tahun 1886 Keresidenan Sumatera Timur tapi ibukotanya Riau (Bengkalis)," ujar Eron.

2. Pada tahun 1887, Ibukota Sumatera Timur yakni Bengkalis pindah jadi Medan

Sejarah Lahirnya Provinsi Sumut, Awalnya Keresidenan Sumatra TimurPotret Kantor Pos Medan pada 1930 dan 2020 (Dok. Gedung Arsip Pemko Medan, IDN Times/Indah Permata Sari)

Salah satu dampak perkembangan pesat di Tanah Deli pada saat itu, maka Pemerintah Kolonial memindahkan untuk ibukota Sumatera Timur dari Bengkalis ke Medan sekitar tahun 1887.

"Jadi tahun 1887, berdirilah Keresidenan Sumatera Timur yang ibukotanya di Medan. Pada saat yang bersamaan semenjak tahun 1887 itu juga ada Keresidenan Tapanuli yang ibu kotanya di Sibolga," tambahnya

Baca Juga: 14 Kepala Daerah di Sumut yang Terjerat Kasus Korupsi

3. Bangsa Jepang yang sempat masuk ke Timur pada 1942

Sejarah Lahirnya Provinsi Sumut, Awalnya Keresidenan Sumatra TimurSuasana kota Tokyo, Jepang (IDN Times/Anata)

Eron menceritakan, pada saat itu merupakan momen penaklukan tanah Batak yakni, Sisingamangaraja. Dalam ceritanya, Sisingamangaraja saat itu yang bisa ditaklukkan oleh Belanda tepatnya di Pak-Pak pada tahun 1907. Maka, diteguhkan 2 Keresidenan Provinsi Sumatera Utara, ada Provinsi Sumatra Timur dan ada Provinsi Tapanuli.

"Ini lah yang terus terjadi sampai Indonesia merdeka. Ketika Jepang pun masuk ke Timur pada 23 Maret 1942. Nah, situasi ini tetap terpelihara ada keresidenan Sumatera Timur dan ada Keresidenan Sumatra Barat," ujarnya.

4. Eron menilai Provinsi Sumut tak ada perkembangan saat ini

Sejarah Lahirnya Provinsi Sumut, Awalnya Keresidenan Sumatra TimurKantor Gubernur Sumut (Sumutprov.go.id)

Pada akhirnya, Indonesia masuk dalam sistem Republik Indonesia Serikat (RIS) dengan terdiri dari 33 Provinsi yakni, Sumatera Bagian Utara ibukota Medan, Sumatera bagian tengah ibukota Bukit Tinggi, dan Sumatera bagian Selatan.

Namun, menurut Eron sejak dibentuknya nama Provinsi Sumatera Utara yang sudah 73 tahun ini, dinilai tak ada perkembangan. Hanya menjalankan apa yang ada sejak jaman kolonial Belanda.

Baca Juga: Menakjubkan! 5 Destinasi Wisata di Sumut Ini Bikin Malas Pulang

Topic:

  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya