Comscore Tracker

Sudah 106 Bangkai Babi Diangkut, Pemerintah Pusat Bantu Penguburan

Air Danau Siombak jadi sampel pencemaran

Medan, IDN Times - Pemerintah terus melakukan upaya penanganan virus Hog Cholera (Kolera Babi) yang menjangkit ribuan ternak di Sumatera Utara. Salah satu langkah  yang dilakukan adalah mengubur babi yang sudah mati.

Teranyar, Pemerintah Provinsi Sumut melakukan evakuasi bangkai yang tersebar di Danau Siombak, Kecamatan Medan Marelan, Kota Medan, Senin (11/11). Sudah 106 bangkai yang diangkut ke darat. Jumlah itu masih mungkin bertambah karena penyisiran terus dilakukan.

Petugas gabungan dikerahkan dengan perahu untuk menarik satu per satu bangkai. Selama proses evakuasi itu, bau busuk menusuk ke hidung.

Saat ini, kolera babi telah mewabah di 11 kabupaten di Sumut. Virus itu mengakibatkan sedikitnya 5.800 ekor babi mati.

1. Air Sungai Bedera dan Danau Siombak dijadikan sampel

Sudah 106 Bangkai Babi Diangkut, Pemerintah Pusat Bantu PenguburanPetugas BPBD menarik bangkai babi yang mengapung di Danau Siombak, Kecamatan Medan Marelan, Kota Medan (IDN Times/Prayugo Utomo)

Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Sumut, Azhar Harahap mengatakan, pihaknya terus mengerahkan petugas gabungan untuk melakukan upaya evakuasi. Petugas akan menyisir aliran sungai untuk  mencari bangkai babi yang jumlahnya diperkirakan mencapai ratusan.

“Kita juga sudah ambil sampel air di Danau Siombak dan aliran Sungai Bedera. Untuk mengetahui pencemaran akibat bangkai babi yang dibuang masyarakat,” kata Azhar.

Baca Juga: Bangkai Babi Berserakan! Taman Wisata Danau Siombak Sepi Pengunjung

2. Berlakukan posko untuk pengawasan Hog Cholera

Sudah 106 Bangkai Babi Diangkut, Pemerintah Pusat Bantu PenguburanCamat Medan Marelan M Yunus mengevakuasi bangkai babi ke daratan dengan alat seadanya (IDN Times/Prayugo Utomo)

Pihaknya juga akan menggelar rapat bersama seluruh kabupaten/kota di Sumut untuk membahas penanggulangan Hog Cholera pada babi. Salah satu yang bakal menjadi pembahasan adalah pendirian posko untuk pengawsan.

Sementara itu, pihaknya juga sudah menyebar disinfektan terhadap babi milik peternak. Dia juga memastikan jika Hog Cholera tidak menular kepada manusia atau pun ternak lainnya.

“Hanya dari babi ke babi,” tukasnya.

3. Dibantu pemerintah pusat untuk lakukan penguburan

Sudah 106 Bangkai Babi Diangkut, Pemerintah Pusat Bantu PenguburanTaman Wisata Danau Siombak sepi pengunjung karena bau bangkai babi yang menyengat (Prayugo Utomo/IDN Times)

Pihaknya juga sudah berkoordinasi dengan Kementerian Pertanian untuk melakukan penanganan Hog Cholera. Salah satunya adalah proses penguburan babi yang mati.

“Dari Kementerian melalui dirjen peternakan akan membantu partisipasi dalam penanganan, penguburan ternak babi ke depan. Supaya tidak terjadi lagi penyebaran Hog Cholera ini ke daerah lain. Pusat akan membantu Kabupaten Kota dalam hal penanganan penguburan,” pungkasnya.

Baca Juga: Selain Hog Cholera, Babi di Sumut Diindikasi  Kena Demam Babi Afrika

Topic:

  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya