Comscore Tracker

Dampak Corona, Jutaan Orang Terancam Kehilangan Pekerjaan

Tanda-tanda ekonomi melumpuh mulai terlihat

Medan, IDN Times – Tidak hanya kesehatan, COVID-19 juga memukul perekonomian masyarakat di Sumatera Utara. Meskipun penanganan dari sisi kesehatan terus digencarkan oleh pemerintah dan masyararakat.

Jika tidak terus ditangani, kemiskinan menjadi ancaman besar di depan mata. Pemerintah pun harus bertanggung jawab atas hal ini.

Penanganan dampak sosial harus segera diambil. Apalagi pemerintah pusat juga sudah menetapkan status Kedaruratan Kesehatan Masyarakat (KKM) dan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

“Saat ini sudah banyak masyarakat mengeluh karena sulit untuk memenuhi kebutuhan nafkah sehari-hari. Masyarakat banyak yang hilang pekerjaan, setidaknya saat masa dimana covid 19 menyerang dan memaksa pemerintah memberlakukan darurat corona. Masyarakat pun diminta untuk ikut membantu mencegah corona dengan mengurangi aktifitas. Dan yang paling buruk, industri terpaksa harus membatasi aktifitasnya seiring dengan langkah pemerintah untuk mengurangi penyebaran corona itu sendiri,” ungkap Pengamat Ekonomi asal Sumatera Utara Gunawan Benjamin lewat keterangan tertulisnya, Rabu (1/4).

1. Tanda-tanda ekonomi melumpuh mulai terlihat

Dampak Corona, Jutaan Orang Terancam Kehilangan PekerjaanIlustrasi perkembangan ekonomi (IDN Times/Arief Rahmat)

Gunawan pun tak bisa menampik jika perekonomian di Sumut mulai lumpuh perlahan. Pusat-pusat perbelanjaan mulai melakukan penutupan. Kafe – kafe juga sudah membatasi jam operasional untuk menghindari penumpukan kerumunan. Sejumlah kantor juga juga sudah tutup. Bahkan beberapa di antaranya tanpa menentukan batas waktu, masih melihat perkembangan pandemi corona.

“Sekolah hingga kampus ditutup, layanan umum masyarakat perlahan mulai berkurang, pabrik banyak yang tutup, yang pada intinya aktifitas ekonomi masyarakat mengalami kelumpuhan,” katanya.

Saat ini juga, kata dia, beberapa industri perhotelan mulai merumahkan karyawannya. Bahkan ada yang dirumahkan tanpa mendapat upah, meskipun belum di-PHK. Tenaga kerja informal mulai kehilangan pekerjaan.

“Dari aktifitas ekonomi masyarakat yang menurun ini, banyak dari kita yang mau tidak mau harus berjuang sendiri dalam memenuhi kebutuhannya sehari-hari,” ungkapnya.

Baca Juga: [UPDATE] Positif Corona di Sumut 30 Orang, Data PDP Meninggal Samar

2. Masyarakat miskin perkotaan akan mendapat imbas ekonomi yang sangat buruk

Dampak Corona, Jutaan Orang Terancam Kehilangan PekerjaanIlustrasi kemiskinan (IDN Times/Arief Rahmat)

Pandemi corona saat ini juga sangat memukul dan melemahkan perekonomian masyarakat miskin kota. Banyak yang kini menggantungkan hidup bekerja sebagai buruh kasar, ojek online, mengamen, hingga berdagang kecil-kecilan terkena imbasnya.

Melemahnya perekonomian dimulai saat pemerintah menerapkan social distancing. Belum bisa dibayangkan apabila pemerintah memberlakukan karantina wilayah atau sejenisnya.

“Jadi memang kuncinya ada di pemerintah saat ini. Kalau berbicara berapa orang jumlah warga miskin? Tentu jawabannya tidak ada angka yang pasti. Karena pasti akan terus mengalami kenaikan selama corona masih terus mengganas,” ujarnya.

3. Ekonomi Sumut mulai mengalami kontraksi 30 persen

Dampak Corona, Jutaan Orang Terancam Kehilangan PekerjaanIlustrasi pertumbuhan ekonomi (IDN Times/Arief Rahmat)

Gunawan menilai, saat ini perekonomian di Sumut sudah mengalami kontraksi atau masuk dalam fase penurunan sebesar 30 persen. Dia sudah melakukan pemantauan dari mulai pasar tradisional hingga pusat perbelanjaan modern dan industri pada umumnya. “Yang paling terkena dampaknya adalah industri perhotelan, pusat perbelanjaan, perdagangan. Dan yang paling terpukul disitu adalah tenaga kerja informal serta pekerja yang dibayar harian,” paparnya,

Dia menjelaskan, kondisi ini akan memicu penambahan jumlah 35 persen tenaga kerja informal atau pun buruh harian yang kehilangan pekerjaan. Data yang dihimpunnya, saat ini ada sekitar 3,8 juta orang tenaga kerja informal.  Maka menurut perhitungannya, lebih dari 1 juta orang yang akan kehilangan pendapatan dan terancam masuk garis kemiskinan. Mereka begitu membutuhkan pertolongan di masa ini.

"Ditambah dengan jumlah angka warga miskinnya yang sekitar 10 persen dari total populasi masyarakat Sumut,” tukasnya.

4. Paling tidak ada 2,2 juta warga Sumut yang membutuhkan bantuan untuk bertahan hidup

Dampak Corona, Jutaan Orang Terancam Kehilangan PekerjaanIlustrasi kemiskinan (IDN Times/Arief Rahmat)

Kata Gunawan, setidaknya ada sekitar 2,2 juta orang yang membutuhkan bantuan untuk sekedar bertahan hidup. Kalau sekedar bertahan hidup maka yang dibutuhkan itu bahan pangan pokok.

Jika diasumsikan satu orang itu mengkonsumsi beras 0.3 Kg per hari. Dibutuhkan setidaknya 19.800 ton beras perbulan bantuan untuk membantu mereka yang kesulitan ekonomi karena pandemi dan masa tanggap darurat corona saat ini.

“Sehingga Sumut membutuhkan biaya tambahan untuk bantuan beras sekitar Rp198 miliar setiap bulannya (asumsi 1 kg beras 10 ribu). Itu belum menghitung kebutuhan lainnya. Seperti lauk pauk dan lainnya. Kalau seandainya setiap orang disubsidi 5000 rupiah per hari sebagai uang pengeluan diluar beras. Maka Sumut butuh Rp330 miliar lagi untuk menolong masyarakat yang miskin karena corona,” jelasnya.

Totalnya, Sumut membutuhkan sedikitnya Rp528 miliar untuk menutupi kebutuhan hidup masyarakat miskin dalam sebulan.

5. Jumlah pengangguran akan semakin meningkat jika penanganan corona lamban

Dampak Corona, Jutaan Orang Terancam Kehilangan PekerjaanIlustrasi (IDN Times/Arief Rahmat)

Hingga hari ini sudah banyak upaya yang dilakukan pemerintah untuk menanganani corona. Mulai dari penyemprotan disinvektan seara masal, pembubaran keramaian, hingga terus mempersiapkan fasilitas kesehatan.

Meskipun tak dipungkiri, jumlah pasien positif corona di Sumut terus meningkat meski perlahan. Hingga Selasa (31/3) jumlah orang yang dinyatakan positif sebanyk 26 orang. Selain itu ada 70 Pasien Dalam Pengawasan (PDP) yang masih dirawat di rumah sakit.

Jika angka ini tidak semain ditekan, maka masyarakat akan semakin sengsara. Angka kemiskinan akan melonjak tinggi. Sejalan dengan orang yang kehilangan pekerjaannya.

“Untuk itu kita mendorong agar pemerintah daerah dan pusat melakukan perubahan anggaran yang lebih banyak difokuskan untuk menangani corona yang mulai menghantam sendi perekonomian. Selain itu, yang kaya harus membantu yang kurang mampu. Jangan tamak, karena saat ekonomi tidak berjalan, semua nantinya akan merasakan dampaknya,” ungkapnya,

“Karena corona ini bukan hanya telah merusak urusan kesehatan maupun tatanan ekonomi masyarakat. Tetapi sangat potensial memicu masalah sosial lainnya. Kita harapkan masyarakat arif, dan pemerintah bergerak cepat,” pungkasnya.

Baca Juga: Samsat Sumut Gratiskan Denda Pajak Kendaraan Bermotor, Cek Syaratnya!

Topic:

  • Prayugo Utomo
  • Arifin Al Alamudi

Berita Terkini Lainnya