Comscore Tracker

Kawa Daun, Kopi Khas Minang yang Diseduh Pakai Batok Kelapa

Ternyata kopi ini punya sejarah sendiri

Medan, IDN Times - Pernah minum Kawa? Kata Kawa dalam bahasa Minang mengartikan kopi. Nah, sekarang tak perlu jauh-jauh untuk menyeruput minuman khas Sumatera Barat ini, karena di kota Medan juga ada kafe Kawa Daun yang telah berdiri sejak tahun 2017. Warung kopi ini berada di jalan Halat, Pasar Merah Barat, kota Medan. 

Minuman khas Minang kopi Kawa Daun ini dibuat dari daun kopi yang disangrai dengan menghasilkan warna hitam seperti layaknya warna biji kopi. Minuman kawa ini juga menjadi salah satu menu minuman favorit.

Saat ini di kota Medan, minuman kawa masih satu kafe, pemilik kafe kawa ini bernama Ferdi. Ia mendirikan kafe kawa untuk membudidayakan minuman khas Minang.

"Saya mulai memikirkan budaya. Berjalannya ini saya liat perkembangan kopi yang lagi marak terus banyak pelanggan datang, bilang ini kan daunnya pasti ada dong kopinya. Saya jawab oh ada tapi saya belum dapat sumber kopinya, sabarlah nanti saya cari," kata Ferdi.

1. Abad ke-18, petani dilarang konsumsi kopi tanamannya

Kawa Daun, Kopi Khas Minang yang Diseduh Pakai Batok KelapaIDN Times/Indah Permata Sari

Ferdi sebagai pemilik kafe kawa daun juga menjelaskan sejarah singkat yang diketahuinya tentang Kawa. Ternyata petani zaman dulu tidak boleh menikmati kopi yang ditanam oleh mereka sendiri loh.

Diceritakan Ferdi,petani dulunya dari ladang membawa daun untuk ke rumah sebagai pembekalan.

"Kopi kawa ini tradisi khas minangkabau, salah satu tradisi minuman minang sejak abad ke-18. Ini punya sejarahnya, kenapa mereka mengkonsumsi daun kopi. Nah, kalau kami dengar cerita sejarahnya dulu petani di sana gak boleh menikmati kopi karena mereka harus jual hasil kopinya itu ke tengkulak. Jadi petani di sana itu gak tahu apa rasa kopi itu," tuturnya

Baca Juga: Selain Samosir, Ini 7 Pulau yang Instagramable di Sekitar Danau Toba

2. Punya sensasi tersendiri minum dengan batok kelapa

Kawa Daun, Kopi Khas Minang yang Diseduh Pakai Batok Kelapa

Jangan pikir untuk meminum kopi Kawa Daun akan disajikan dalam segelas atau secangkir yang biasa di kafe kopi lain, karena uniknya minuman berwarna hitam dengan aromanya, ini di saji dalam batok kelapa.

" Sebenarnya disana sudah jadi ikon budaya, cuman saya memperkenalkan diluar minang. Kebetulan saya liat di medan belum ada, saya coba mengangkat itu disini untuk diperkenalkan, untuk sosialisasi kita masih kurang, untuk minat banyak. Sejak tahun 2017 pas bulan september ini 2 tahun," ungkap Ferdi.

3. Harganya mulai dari Rp8 ribu

Kawa Daun, Kopi Khas Minang yang Diseduh Pakai Batok KelapaIDN TImes/Indah Permata Sari

Minuman legenda yang seperti ini, dihargai cukup terjangkau, mulai dari Rp8 ribu hingga Rp20 ribu. Ferdi menjelaskan bahwa di Minang memiliki variasi rasa seperti kawa original, susu, telur dan jahe.

Namun, untuk di Medan hanya memiliki 2 rasa kopi Kawa Daun yaitu original dan susu. Nantinya, Ferdi akan membuat berbagai rasa untuk kawa yang akan di modernkan dengan rasa vanila.

" Jadi sekarang saya khusus menjual untuk Sumatera Barat semua. Jadi berbagai kopi Sumatera Barat saya jual di sini. Untuk harga mulai dari Rp8 ribu hingga Rp20ribu, yang menjadi menu kopi favorit adalah kawa, karena kita mengusung kawa. Ketika berjalan kita mencoba inovasi lagi rasanya untuk bervariasi rasa. Tapi kalau di Minang dinikmatinya dalam kondisi panas aja," jelasnya. 

Baca Juga: Banyak yang Belum Tahu, Ini 4 Kunci Keberhasilan Orang Batak

Topic:

  • Doni Hermawan
  • Septi Riyani
  • Arifin Al Alamudi

Berita Terkini Lainnya