Comscore Tracker

Ini Jenis Investasi yang Bisa Melawan Inflasi

Semakin panjang jangka waktu investasi, semakin kecil risiko

Medan, IDN Times - Bagi setiap orang yang telah memiliki penghasilan, menabung merupakan salah satu cara yang paling tepat untuk mempersiapkan kebebasan finansial di masa mendatang. Melalui menabung, setiap individu dapat memenuhi kebutuhan hidup secara cukup atau bahkan berlebih.

Meski demikian, beberapa dari mereka hanya mempersiapkan dana untuk kebutuhan masa depan tanpa memperhatikan adanya variabel inflasi yang selalu ada di setiap tahunnya.

Kepala Kantor Perwakilan Wilayah Bursa Efek Indonesia (KPw BEI) Provinsi Sumatera Utara (Sumut), Pintor Nasution menjelaskan faktor inflasi dan investasi apa yang aman untuk melawan inflasi.

1. Ada dua faktor yang mendorong terjadinya inflasi

Ini Jenis Investasi yang Bisa Melawan InflasiIlustrasi Inflasi. IDN Times/Arief Rahmat

Pintor menjelaskan, inflasi adalah kenaikan harga barang dan jasa secara umum dan terus menerus dalam jangka waktu tertentu. Sebagai contoh, harga menu makanan di restoran yang ada mall saat ini rata-rata sebesar Rp50 ribu. Jika tingkat inflasi tahunan adalah 10 persen, maka harga makanan yang sama di tahun mendatang adalah Rp55 ribu.

"Dua faktor yang mendorong terjadinya inflasi terdiri dari sisi permintaan (demand-pull inflation) dan sisi penawaran (cost-push inflation). Inflasi dari sisi permintaan dapat terjadi karena kenaikan populasi, peningkatan selera masyarakat, kenaikan pendapatan secara umum, faktor musiman, dan lain-lain," katanya, Sabtu (19/11/2022).

Sementara itu, faktor-faktor terjadinya inflasi dari sisi penawaran, yaitu depresiasi nilai tukar, dampak inflasi luar negeri terutama negara-negara mitra dagang, peningkatan harga-harga komoditi yang diatur pemerintah (administered price), guncangan suplai akibat bencana alam, terganggunya distribusi barang, perang, dan lain-lain. 

2. Dibutuhkan instrumen keuangan yang tepat dalam melawan inflasi

Ini Jenis Investasi yang Bisa Melawan InflasiIlustrasi pergerakan saham. (ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari)

Oleh karena itu, kata Pintor, dibutuhkan sebuah instrumen keuangan yang tepat dalam melawan inflasi. Hal ini bertujuan untuk menghindari diri dari penyusutan nilai uang serta memberikan potensi keuntungan yang lebih tinggi. Instrumen tersebut dikenal dengan instrumen investasi.

"Terdapat beberapa pilihan produk investasi di pasar modal Indonesia. Berbagai produk seperti saham, obligasi, reksa dana, ETF, dan lain-lain, dapat diperjualbelikan di Bursa Efek Indonesia (BEI). Instrumen-instrumen investasi ini bahkan mampu memberikan potensi imbal hasil di atas persentase inflasi yang dihadapi dari tahun ke tahun," jelasnya.

Seperti yang diketahui, inflasi kebutuhan pokok setiap tahun berkisar pada 4-5 persen. Sementara barang seperti kendaraan, rumah, dan biaya sekolah serta biaya kesehatan seperti rumah sakit, meningkat di atas inflasi kebutuhan pokok yang bisa mencapai 10-15 persen per tahun.

"Angka perkiraan inflasi inilah yang menjadi patokan dalam memilih instrumen. Jadi, portofolio investasi akan disusun berdasarkan kebutuhan di masa depan dan jangka waktu dalam berinvestasi, yang tentunya tetap memperhitungkan risiko investasi masing-masing," ujarnya.

3. Dari sekian banyak jenis investasi, saham dinilai lebih aman

Ini Jenis Investasi yang Bisa Melawan InflasiIlustrasi investasi (IDN Times/Sukma Shakti)

Pintor menjelaskan, setiap instrumen yang memiliki potensi keuntungan yang besar, tentu memiliki potensi risiko. Semakin tinggi potensi keuntungan, semakin tinggi pula risiko kerugiannya. Namun, semakin panjang jangka waktu investasi, semakin kecil risiko yang didapatkan.

"Hal ini karena siklus investasi pada umumnya akan terus bergerak naik dalam jangka waktu panjang, didukung oleh pemilihan instrumen yang diterbitkan perusahaan yang memiliki kinerja fundamental yang bagus. Meski demikian, dalam jangka pendek, setiap instrumen investasi juga berpeluang mengalami fluktuasi atau naik turun harga akibat berbagai faktor," katanya.

Ia menyebutkan, dari sekian banyak jenis investasi, saham dinilai lebih aman karena berpotensi memberikan perlindungan yang lebih baik terhadap inflasi dibandingkan dengan obligasi atau deposito. Hal ini disebabkan adanya kemungkinan kinerja perusahaan memiliki probabilitas untuk tumbuh pada tingkat yang sama atau bahkan lebih tinggi dari inflasi.

"Namun, tidak semua perusahaan penerbit saham memiliki pertumbuhan kinerja yang positif," ucapnya.

Oleh karena itu, setiap investor perlu melakukan analisis kinerja perusahaan yang akan dipilih untuk melakukan investasi dan paham bahwa instrumen saham hanya menjadi salah alternatif investasi untuk mempersiapkan kebutuhan atau menjaga gaya hidup di masa depan agar tetap sama atau bahkan lebih baik dari gaya hidup saat ini, dengan nilai uang yang terus meningkat.

Baca Juga: Medan Dikepung Banjir, Edy Minta Warga Pinggir Sungai Mau Direlokasi

Topic:

  • Arifin Al Alamudi

Berita Terkini Lainnya