Comscore Tracker

Tragis! 7 Sekte di Dunia yang Berakhir dalam Tragedi Nahas

Jangan terlalu percaya pada manusia

Selain agama, ada juga kepercayaan-kepercayaan di dunia ini. Jika agama berasal dari Tuhan, maka kepercayaan pada umumnya berasal dari buatan manusia.

"Sekte" merupakan sebuah grup yang mendedikasikan diri mereka pada kepercayaan, praktik dan ramalan yang bagi kebanyakan orang itu sangat gak wajar.

Anggota sekte biasanya diharapkan memberikan sejumlah waktu, uang dang yang paling penting pengabdiannya.

Namun, terkadang sebuah sekte akan meminta lebih, pengorbanan luar biasa, yaitu hidupmu.

Tragis! 7 Sekte di Dunia yang Berakhir dalam Tragedi Nahasmoviepilot.com

Kepercayaan adalah emosi powerful yang dimiliki manusia, ini adalah 7 contoh sekte relijius mematikan yang berakhir dalam manipulasi ekstrim, pembunuhan dan bunuh diri masal.

1. Cabang dari Sekte Davidians

Tragis! 7 Sekte di Dunia yang Berakhir dalam Tragedi Nahastexasmonthly.com

Orang-orang Davidian adalah cabang dari Gereja Seventh Day Advent dari tahun 1980an, sebuah organisasi fundamentalis yang percaya pada penafsiran harfiah dari kitab suci (alkitab). Mereka dipimpin oleh David Koresh, seorang ilmuwan teologis dan "nabi" kelompok tersebut. Fokus utama pemujaan adalah kitab wahyu, mereka percaya hari kiamat sudah dekat dan harus dipersiapkan. Baru pada awal tahun 90an, masalah itu mulai dibuat untuk orang-orang Davidian.

Sebuah koran lokal mulai mengeposkan artikel bahwa kelompok tersebut berpartisipasi dalam perilaku ilegal, khususnya penyimpanan stok senjata dan penganiayaan anak. Koresh sendiri dituduh melakukan hubungan seksual dengan anak perempuan berumur 12 tahun. Pada tahun 1993 surat perintah penangkapan dikeluarkan oleh ATF. Hal ini menyebabkan kebuntuan dengan penegak hukum dan risiko baku tembak. FBI datang untuk membantu, dan setelah 51 hari mereka diberi perintah untuk mengakhiri pengepungan. Ketika FBI memulai serangan mereka, sebuah kebakaran dimulai di gedung tersebut. Api ini akhirnya membunuh semua orang di dalam, termasuk wanita dan anak-anak. Penjelasan resmi menyatakan bahwa para Davidian melaksanakan sebuah perjanjian bunuh diri, walaupun para ahli teori konspirasi menuduh bahwa penegak hukum adalah orang-orang yang menyebabkan kebakaran tersebut.

2. The Order of the Solar Temple

Tragis! 7 Sekte di Dunia yang Berakhir dalam Tragedi Nahasbizarrepedia.com

Didirikan pada awal tahun 1980an oleh Luc Jouret dan Joseph De Mambro, The Order of the Solar Temple adalah sebuah organisasi keagamaan pinggiran yang berbasis di Swiss. Upacara dan ritual kuno merupakan bagian besar dari kelompok yang sangat tertutup ini. Seperti banyak sekte, mereka percaya bahwa akhir hari sudah dekat dan bahwa orang harus meninggalkan dunia fisik ini. Pada pertengahan 90an, jenazah mulai muncul. Yang pertama ditemukan di Cheiry, Swiss. Setelah serangkaian kebakaran, 23 mayat ditemukan. 25 lainnya ditemukan segera setelah itu, semua mayat dibius dan ditembak. Banyak korban ditemukan di sebuah kapel rahasia di bawah tanah, yang dilapisi cermin dan benda-benda lain dari simbolisme Templar. Mayat-mayat itu mengenakan jubah seremonial dan terbaring dalam lingkaran, kaki bersatu, menghadap ke luar.

2 hari kemudian, 2 anggota pemujaan ditemukan tewas di Quebec, Kanada, bersama anak mereka yang berusia 3 bulan. Penyebab kematiannya terlihat seperti bunuh diri. Tren ini berlanjut beberapa tahun lagi, karena anggota sekte dibius, ditembak dan dibakar dalam "bunuh diri". Gak jelas apakah sekte tersebut masih terus beraktivitas, walaupun ahli okultisme berspekulasi bahwa mereka memang masih terus berkegiatan.

3. Heaven’s Gate (Gerbang Surga)

Tragis! 7 Sekte di Dunia yang Berakhir dalam Tragedi Nahasabcnews.go.com

Sekte ini berasal pada tahun 1970an dan didirikan oleh Marshall Applewhite dan Bonnie Nettles. Kelompok tersebut percaya bahwa manusia makin lama gak lagi membaik dan harus maju ke pesawat astral lain agar bisa berkembang. Mereka juga percaya bahwa pesawat luar angkasa alien mengikuti komet Hale-Bopp dan berkomitmen untuk bergabung dengan mereka di tempat yang lebih tinggi keberadaannya. Pada bulan Maret 1997, sekte tersebut naik ke pesawat berikutnya dengan menelan obat beracun. Sekitar 40 anggota, termasuk Applewhite, ditemukan tewas di sebuah rumah di California. Setiap anggota mengenakan pakaian yang sama termasuk sepatu Nike yang sama, dengan kain ungu menutupi wajah mereka.

Baca juga: 14 Film Pendek Horor yang Dijamin Lebih Dapat Sensasi Ngerinya

4. Pergerakan restorasi Ten Commandments

Tragis! 7 Sekte di Dunia yang Berakhir dalam Tragedi Nahasthetrumpet.com

Sekelompok pastor Katolik yang dikucilkan memulai sekte ini di Uganda, Afrika pada awal 1990an. Mereka adalah organisasi Kristen yang mengikuti 10 Perintah Allah dan firman Yesus. Penjangkauan masyarakat adalah salah satu tujuan utama gereja, mereka juga melakukan hal baik untuk sekitarnya, termasuk mendirikan sekolah. Sekte itu, seperti kebanyakan lainnya, terobsesi dengan akhir dunia, yang mereka ramalkan akan terjadi pada tahun 1999. Ketika ini gagal terjadi, mereka memperluasnya sampai Maret 2000, yang seperti yang kita semua tahu pada Bulan Maret tahun 2000 juga gak terjadi kiamat.

Estimasi terakhir, sekte tersebut mengumpulkan sekitar 500 anggota di salah satu gereja mereka. Pintu dan jendela diganjal dan api mulai menyala. Gak jelas siapa yang memulai kebakaran, karena beberapa laporan menyatakan bahwa anggota sengaja menyiram bensin pada tubuh mereka sendiri, sementara yang lain percaya bahwa gereja dibakar dari luar. Setelah puing-puing dibersihkan, pihak berwenang menemukan mayat lain dikuburkan di sekitar gereja. Tampak seolah-olah pembunuhan dimulai sebelum api menyala. Sekitar 900 mayat ditemukan di seluruh bagian tempat tersebut, membuat pembunuhan pemujaan terburuk sepanjang sejarah.

5. The Children of Thunder (Anak-anak guntur)

Tragis! 7 Sekte di Dunia yang Berakhir dalam Tragedi Nahassfgate.com

Meski sebagai sekte terkecil dalam daftar ini, yang berjumlah hanya 3 anggota, kehancuran mereka masih tragis. The Children of Thunder dibentuk oleh saudara laki-laki Glenn Taylor dan Justin Helzer, yang dilahirkan dalam keluarga Mormon. Ketika mereka bertambah tua, Glenn diusir dari gereja karena memakai narkoba dan berhubungan seks. Tepat sebelum pengusirannya, keduanya bertemu dengan Dawn Godman, yang mulai berkencan dengan Justin. Glenn mulai mengklaim bahwa Tuhan sedang berbicara kepadanya, ia sering tiba-tiba membungkam orang-orang di sekelilingnya sehingga dia bisa mendengarkan suara Tuhan.

Mempercayai ini sebagai agama, Glenn mulai mencoba mengumpulkan uang. Ketika usaha narkoba dan pelacuran gagal, dia berpaling kepada Justin (pialang saham pada saat itu). Mereka melakukan banyak kekejian seperti menggergaji orang. Pacar Glenn yang baru adalah korban berikutnya, dan untuk menutupi jejaknya, Glenn kemudian membunuh ibunya. Pacar Glenn dan pasangan Stineman (korban lain) dipotong-potong dan dilempar ke sungai. Mayatnya ditemukan dan ketiganya segera ditangkap, dengan Justin diberi hukuman seumur hidup dan Glenn hukuman mati. Glenn melakukan bunuh diri di selnya pada usia 41 tahun.

6. Sekte The Fall Rivers

Tragis! 7 Sekte di Dunia yang Berakhir dalam Tragedi Nahascellarwalls.com

Fall Rivers Cult didirikan di Massachusetts pada akhir tahun 70an dan awal 80an. Organisasi tersebut dipimpin oleh Carl Drew, seorang mucikari berusia 25 tahun yang menggunakan Satanisme untuk mengindoktrinasi dan mengintimidasi semua pekerja seksnya. Drew mengaku sebagai bibit iblis, dan memimpin upacara di mana dia berbicara dengan suara yang berbeda dan bahasa yang tidak dikenal. Akhirnya, Drew menuntut pengorbanan manusia untuk ritualnya. Yang pertama meninggal adalah pekerja seks muda dengan nama Donna Levesque. Dia diikat dan dipukuli di kepala sampai dia meninggal. Tubuhnya dibuang di tempat sekolah menengah setempat. Pengorbanan manusia berlanjut, termasuk Karen Marsden yang telah menghubungi polisi tentang pembunuhan Levesque. Dia juga diikat, dipukuli dan akhirnya dipenggal.

Segera setelah pembunuhan Marsden, polisi memiliki cukup bukti untuk menahan kelompok tersebut. Carl Drew diberi hukuman seumur hidup, yang dia klaim gak adil dan telah mengajukan banding berkali-kali. Robin Murphy menerima hukuman yang lebih ringan, karena dia memberi tahu banyak kontributor lainnya. Dia kemudian menarik kembali pernyataannya, mengklaim bahwa dia telah menyelesaikan semuanya. Polisi gak menanggapinya, sebenarnya mereka mengira dia adalah salah satu penyelenggara utama pemujaan ini.

7. Jonestown

Tragis! 7 Sekte di Dunia yang Berakhir dalam Tragedi Nahasstrangematterspodcast.com

The People's Temple didirikan pada tahun 1950 oleh Jim Jones. Sekte ini didirikan pada dasar pemahaman Kristen dan prinsip ekonomi sejak awal. Setelah menghadapi tuduhan pelecehan, Jones memindahkan gerejanya ke Guyana, tempat baru komunitasnya yang dikenal sebagai Jonestown.

Leo Ryan, seorang anggota kongres AS menjadi penasaran dengan perilaku sekte tersebut dan pergi ke Jonestown untuk mencoba menemukan beberapa jawaban. Dia disambut dengan permusuhan, kemudian akhirnya ditembak dan dibunuh sebelum dia bisa pergi.

Pada tahun 1978, Jones meminta pengikutnya untuk melakukan pengorbanan tertinggi. Dia meminta mereka untuk meminum minuman buatannya, terdiri dari sianida, obat penenang dan jus. Mereka menerima dan lebih dari 900 mayat akhirnya ditemukan. Hampir sepertiga di antaranya adalah anak-anak.

Jones sendiri ditemukan dengan luka tembakan yang ditimbulkan dirinya sendiri ke kepala. 400 dari 900 mayat gak diketahui identitasnya dan akhirnya ditempatkan dalam pemakaman massal di Oakland, CA.

Tragis! 7 Sekte di Dunia yang Berakhir dalam Tragedi Nahasmoviepilot.com

Itulah 7 sekte internasional mematikan yang berakhir dengan naas. Ada beberapa sekte baik internasional maupun lokal yang masih bertahan dan beraktivitas di era modern ini. Hati-hati ya, jangan mudah terpengaruh, cari tahu dulu segala informasi sebelum kamu melakukan sesuatu yang kamu rasa bertentangan dengan hati nurani.

Baca juga: 20 Foto Ini Akan Membuatmu Merinding Ketakutan Walau Bukan Horor

Topic:

  • Arifin Al Alamudi

Berita Terkini Lainnya