Comscore Tracker

Mahathir Mohamad Sebut PM Muhyiddin Yasin Berkomplot Melengserkannya

Sebelumnya Mahathir mundur dari Perdana Menteri Malaysia

Kuala Lumpur, IDN Times - Mahathir Mohamad buka suara setelah pengunduran dirinya dari Perdana Menteri Malaysia. Ketua Partai Pribumi Bersatu Malaysia itu merasa dikhianati oleh Muhyiddin Yasin yang ditunjuk menggantikannya.

Mahathir mengungkap itu pada konferensi pers di Yayasan Albukhary, Kuala Lumpur, Dia merasa menjadi korban atas kericuhan politik yang terjadi dalam satu minggu terakhir. 

“Saya merasa dikhianati, paling merasa dikhianati oleh Muhyidin. Dia sudah bekerja untuk ini sangat lama dan sekarang dia berhasil,” kata Mahathir di lokasi konferensi pers, Minggu (1/3) pagi.

1. Menuding Muhyiddin berkoalisi dengan pihak lain untuk melengserkannya

Mahathir Mohamad Sebut PM Muhyiddin Yasin Berkomplot MelengserkannyaPerdana Menteri Mahathir Mohamad. ANTARA FOTO/REUTERS/Lai Seng Sin

Lebih lanjut, lelaki yang karib disapa Dr M ini menuding Muhyiddin bekerja sama dengan Wakil Presiden Partai Keadilan Rakyat (PKR) Azmin Ali untuk membentuk “backdoor government”. Aliansi dua sosok tersebut semakin kuat dengan dukungan The United Malays National Organisation (UMNO) dan Partai Islam Malaysia.

Menurut Mahathir, tujuan mereka adalah melengserkan dirinya dari kursi perdana menteri, meski ia sempat diangkat kembali sebagai Perdana Menteri Interim Malaysia.

“Dia (Azmin) memiliki agendanya sendiri,” kata Mahathir menanggapi rencana aliansi yang ia sebut sebagai backdoor government itu sebagaimana dikutip dari Malaysiakini.com.

Baca Juga: [BREAKING] Mahathir Mohamad Mundur sebagai Perdana Menteri Malaysia

2. Mahathir sebut Muhyiddin sebagai perdana menteri yang tidak sah

Mahathir Mohamad Sebut PM Muhyiddin Yasin Berkomplot MelengserkannyaPerdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad tiba untuk sidang pleno KTT ASEAN di Bangkok, Thailand, pada 2 November 2019. ANTARA FOTO/REUTERS/Athit Perawongmetha

Pada saat yang sama, Mahathir juga mempertanyakan legitimasi Muhyidin sebagai perdana menteri. Sebab, dia menuding penerusnya tidak memiliki banyak dukungan dari parlemen.

“Tan Sri Muhyiddi tidak memiliki banyak dukungan untuk menjabat perdana menteri,” tuturnya sebagaimana dikutip dari bernama.com.

3. Mahathir yakin dirinya didukung banyak anggota parlemen

Mahathir Mohamad Sebut PM Muhyiddin Yasin Berkomplot MelengserkannyaPerdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad berpidato pada pembukaan Doha Forum, di Doha, Qatar, pada 14 Desember 2019. ANTARA FOTO/Qatar News Agency/Handout via REUTERS

Di tengah krisis legitimasi yang menyerang Muhyiddin, Mahathir enggan menyerahkan daftar ke Istana terkait 114 anggota parlemen yang mendukungnya.

Dalam waktu dekat, dia yakin anggota parlemen pendukungnya akan berkumpul dan menentukan sikap terkait pihak mana yang mendapat dukungan mayoritas untuk menjadi perdana menteri.

Ketika ditanya berapa anggota parlemen yang mendukungnya hingga pukul 16.00 waktu setempat, dia menjawab “ada sembilan puluh dua.”

“Tapi ketika ditambahkan denganku dan yang lainnya, tentu saja kami memiliki mayoritas,” sambungnya.

4. Mahathir mundur dari jabatannya

Mahathir Mohamad Sebut PM Muhyiddin Yasin Berkomplot MelengserkannyaANTARA FOTO/REUTERS/Edgar Su

Sebagai informasi, Mahathir mengumumkan mundur dari jabatannya sebagai Perdana Menteri Malaysia pada Senin, 24 Februari 2020 lalu. Salah satu alasan yang mendasari keputusan tersebut adalah karena dirinya enggan kelompok oposisi menjadi bagian dari pemerintahan saat ini.

Di samping itu, ia juga yakin keputusannya itu menghindari Negeri Jiran dari kekacauan politik berkepanjangan.

Baca Juga: Perdana Menteri Malaysia Mengundurkan Diri

Topic:

  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya