Comscore Tracker

Biar Gak Kena COVID-19, Donald Trump Konsumsi Obat Malaria

Ternyata bukan atas saran dokter kepresidenan

Jakarta, IDN Times - Presiden Amerika Serikat, Donald J. Trump punya cara untuk menghindari terinfeksi virus corona. Trump mengakui jika belakangan ini sering mengonsumsi obat antimalaria dan lupus hydroxychloroquine. Padahal obat tersebut belum disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA). 

"Anda akan terkejut bila mengetahui betapa banyak orang yang telah mengonsumsinya. Para pekerja medis di garda terdepan juga banyak yang mengonsumsinya," ungkap Trump seperti dikutip harian Inggris, The Guardian

"Saya juga mengonsumsinya. Saya mengonsumsi hydroxychloroquine. Sudah dua pekan lalu saya mulai mengonsumsinya, karena saya pikir obat itu bagus, karena saya dengar banyak kisah positif (usai mengonsumsinya). Jadi, saya mengonsumsinya setiap hari," kata dia lagi. 

Padahal obat tersebut disebeutkan belum terbukti bisa menyembuhkan pasien yang terinfeksi COVID_19.Bahkan efek sampingnya, penggunaan hydroxychloroquine sembarangan bisa memicu serangan jantung. Kenapa Trump nekat mengonsumsi obat tersebut?

1. Trump yang meminta untuk mengonsumsi obat antimalaria dan bukan atas saran dokter di Gedung Putih

Biar Gak Kena COVID-19, Donald Trump Konsumsi Obat MalariaPresiden Amerika Serikat Donald Trump menghadiri konferensi pers tanggapan pandemi virus corona di Rose Garden, Gedung Putih, di Washington, Amerika Serikat, Senin (27/4/2020) (ANTARA FOTO/REUTERS/Carlos Barria)

Stasiun berita BBC melaporkan konsumsi obat hydroxychloroquine bukan atas rekomendasi dokter di Gedung Putih. Melainkan atas permintaan Trump pribadi. 

Namun, dokter kepresidenan, Dr. Sean Conley dalam keterangan tertulis mengatakan ia dan Trump sudah berdiskusi soal efek konsumsi hydroxychloroquine. Usai dua pekan mengonsumsi obat itu, Conley mengatakan Trump dalam kondisi sangat sehat dan tidak ada gejala terpapar virus corona. 

"Setelah beberapa kali diskusi antara saya dengan Presiden mengenai bukti dan dampak negatif konsumsi hydroxychloroquine, maka kami dapat menyimpulkan potensi dampak positif dari pengobatan itu dibandingkan risikonya," kata Conley. 

Di saat yang bersamaan, Trump turut menyerang mantan direktur pembuatan vaksin, Rick Bright yang dianggap sebagai whistle blower lantaran bersedia bersaksi di hadapan kongres bahwa ia ditekan agar menyampaikan ke publik konsumsi hydroxychloroquine tak membahayakan kesehatan. Bright menolak melakukan itu dan ia langsung dicopot. 

Tetapi, menurut Departemen Kesehatan dan Layanan Manusia AS, pernyataan Bright di hadapan kongres hanya sepihak dan tidak dapat dibuktikan. Bright justru tidak pernah muncul di kantor tetapi tetap menerima gaji senilai US$285.010 atau setara Rp4,2 miliar. 

"Pak Bright tidak pernah muncul di kantor untuk bekerja, tetapi tetap mengambil gajinya US$285.010. Ia memilih menggunakan gaji yang diperoleh dari pajak rakyat untuk bersama-sama dengan pengacara mempolitisasi respons penanganan COVID-19," demikian pernyataan juru bicara Departemen Kesehatan AS. 

Baca Juga: Obama Sindir Trump sebagai Orang Dewasa yang Masih seperti Anak-anak

2. Konsumsi hydroxychloroquine bisa menimbulkan gagal jantung, penyakit hati hingga muncul keinginan bunuh diri

Biar Gak Kena COVID-19, Donald Trump Konsumsi Obat Malaria(Dampak penggunaan choloroquine) IDN Times/Reja Gussafyn

Menurut para dokter, obat hydroxychloroquine justru berpotensi menimbulkan gejala penyakit lain seperti gagal jantung, keinginan bunuh diri dan gejala penyakit hati. Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular (CDC) AS mengatakan hingga saat ini belum ada obat resmi untuk mengobati COVID-19. 

FDA pun memberikan izin konsumsi obat itu di rumah sakit untuk penggunaan darurat. Apalagi kini jumlah pasien yang terinfeksi COVID-19 di AS terus meroket. Menurut data dari situs World O Meter, ada 1,5 juta pasien yang terinfeksi COVID-19 di AS. Sebanyak 90 ribu pasien dinyatakan meninggal. 

3. Ketua DPR AS mewanti-wanti Trump adalah presiden yang kelebihan berat badan

Biar Gak Kena COVID-19, Donald Trump Konsumsi Obat MalariaKetua Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat Nancy Pelosi (D-CA) menyobek naskah pidato Presiden AS Donald Trump setelah pidato kenegaraan pada rapat bersama Senat AS di House of Chamber od the U.S. Capitol, di Washington, Amerika Serikat, pada 4 Februari 2020. (ANTARA FOTO/REUTERS/Jonathan Ernst)

Sementara, ketika diminta pendapatnya ke Ketua DPR AS, Nancy Pelosi, justru mengaku heran mengapa Trump malah merasa sehat. Sebab, ia sesungguhnya rentan terkena penyakit karena dilihat dari segi usia dan berat badan. 

"Ia Presiden kita dan saya memilih agar ia sebaiknya tidak mengonsumsi sesuatu yang belum disetujui oleh para ilmuwan, khususnya di usia dan golongan beratnya yang dikatakan orang-orang, obesitas," kata Pelosi. 

Pada tahun lalu, dokter di Gedung Putih merilis data mengenai kesehatan Trump. Ia dinyatakan kelebihan berat badan, karena saat ini memiliki bobot tubuh 110 kilogram. 

Baca Juga: Ahli Geram dengan Ide Trump Suntik Disinfektan Agar Mematikan COVID-19

Topic:

  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya