Comscore Tracker

Ketua KPK Tersandung Dugaan Pelanggaran Kode Etik Jelang Pensiun

Seorang advokat sebut Agus bertemu Gubernur NTB

Jakarta, IDN Times - Agus Rahardjo akan menghadapi masa pensiunnya setelah terpilih Ketua KPK yang baru Komjen Firli Bahuri. Namun kabar tak sedap muncul karena Agus dilaporkan ke pengawas internal KPK. Adalah seorang advokat bernama Boyamin Saiman yang melaporkan Agus.

Mantan Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang Jasa Pemerintah (LKPP) itu dilaporkan karena pernah menemui mantan Gubernur Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), Muhammad Zainul Majdi pada 31 Juli 2018 sekitar pukul 20:00 WIB. 

Kepada IDN Times yang menghubunginya melalui telepon, Ketua Perkumpulan Masyarakat Antikorupsi Indonesia (MAKI) itu menyebut Agus bertemu dengan TGB di sebuah rumah di Jalan Raya Bina Marga Jakarta Timur. Selain Agus dan TGB, ada pula beberapa individu lainnya. 

"AR diduga bertemu dengan secara diam-diam dengan ZM (Zainul Majdi), BA, AL, dan pimpinan sebuah anak perusahaan BUMN di rumah tersebut," kata Boyamin. 

Lalu mengapa baru sekarang Boyamin melaporkan Agus, sepekan jelang masa pensiunnya di KPK. 

1. Boyamin mengaku mendapat informasi mengenai dugaan pelanggaran kode etik yang dilakukan Agus dari pihak lain

Ketua KPK Tersandung Dugaan Pelanggaran Kode Etik Jelang PensiunIDN Times/Rini Oktaviani

Boyamin mengatakan mendapatkan data mengenai dugaan pelanggaran kode etik yang dilakukan oleh Agus itu dari pihak lain. Tiba-tiba ada pihak yang mengirimkan dokumen berupa foto mengenai peristiwa pertemuan itu secara detail. 

"Di foto itu terlihat jelas ada wajah Pak Agus dan pihak-pihak yang ia temui. Kemudian, mobil yang ditumpanginya apa," kata Boyamin ketika dikonfirmasi. 

Sebagai warga negara yang baik, Boyamin merasa terpanggil untuk melaporkan itu ke pihak pengawasan internal KPK pada Oktober 2018. Sementara, di bulan Mei TGB dalam proses penyelidikan mengenai dugaan kasus korupsi divestasi PT Newmont. 

Ia memang tidak menyebut apakah ada pembahasan kasus dalam pertemuan tersebut. 

"Tapi kan menemui pihak-pihak yang tengah diselidiki oleh KPK dilarang keras," tutur dia lagi. 

Yang semakin memberatkan menurut Boyamin, Agus diduga tidak menyampaikan kepada koleganya sesama pimpinan terkait pertemuan pada 31 Juli 2018 lalu. 

Baca Juga: Wakil Ketua KPK Laode: Mayoritas Koruptor Berpendidikan Magister

2. Ketua KPK diduga tidak ikut mengajak saksi dari pihak KPK untuk menyaksikan pertemuan dengan TGB

Ketua KPK Tersandung Dugaan Pelanggaran Kode Etik Jelang Pensiun(Ketua KPK Agus Rahardjo ) ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

Dalam keterangan tertulisnya, Boyamin juga menyebut diduga Agus tidak meminta agar didampingi oleh pimpinan, staf atau anggota KPK lainnya dalam pertemuan tersebut. Pimpinan lain juga diduga kuat tidak mengetahui mengenai pertemuan itu. 

"Kami telah meminta kepada pengawas internal untuk mengajukan rekomendasi kepada pimpinan KPK agar membentuk Dewan Etik jika dugaan pelanggaran etik telah ditemukan bukti, fakta dan data yang kuat," kata Boyamin. 

Namun, hingga saat ini belum ada penjelasan mengenai hasil pemeriksaan oleh pengawas internal apakah pertemuan itu benar-benar terbukti atau tidak. Selain itu, apakah ada rekomendasi dari Dewan Etik ke pimpinan mengenai dugaan pelanggaran kode etik terhadap Agus. 

Sesuai dengan aturannya maka pimpinan yang lain yang mengumumkan soal hasil pemeriksaan dugaan pelanggaran kode etik itu ke publik. 

3. Boyamin baru menyampaikan dugaan pelanggaran etik Agus Rahardjo untuk menjaga nama baik lembaga

Ketua KPK Tersandung Dugaan Pelanggaran Kode Etik Jelang PensiunDok. IDN Times/ istimewa

Pertanyaan menarik lainnya yang ditanyakan kepada Boyamin yakni mengapa baru sekarang dugaan pelanggaran kode etik itu dilaporkan. Apalagi peristiwa tersebut terjadi pada 31 Juli 2018. Bila betul pada bulan Oktober 2018 sudah dilaporkan ke KPK, seharusnya proses pemeriksaan internal telah rampung. 

"Perkumpulan Masyarakat Antikorupsi Indonesia (MAKI) telah mengirimkan surat kepada pimpinan KPK pada tanggal 5 Oktober 2018 dengan nomor 201/MAKI/X/2018. Kami meminta penjelasan hasil pemeriksaan Pengawas Internal KPK atas dugaan pelanggaran etik satu orang Pimpinan KPK sekaligus mendesak dibentuknya Dewan Etik," kata Boyamin. 

Jadi, apa alasannya?

"Karena saya cinta KPK sehingga saya sengaja mengeksposnya saat ini karena bila diekspos tahun lalu justru memberikan amunisi bagi pihak lawan untuk menyerang KPK. Kan, saya ingin melindungi lembaga. Jadi, jangan sampai saya malah memberi celah," kata Boy. 

4. Apabila hasil pemeriksaan kode etik pimpinan tak diungkap, Boyamin akan melaporkan ke Dewan Pengawas pada 20 Desember

Ketua KPK Tersandung Dugaan Pelanggaran Kode Etik Jelang Pensiun(Ketua KPK Agus Rahardjo) www.twitter.com/@KPK_RI

Di dalam keterangan tertulis, Boyamin mengancam bila hasil pemeriksaan kode etik Agus tak disampaikan ke publik, maka ia akan melaporkannya ke Dewan Pengawas KPK yang akan diumumkan oleh presiden pada (20/12). 

"Tujuannya untuk melakukan audit kinerja terhadap pengawas internal KPK," kata dia. 

IDN Times mencoba meminta respons dari juru bicara KPK, Febri Diansyah. Namun, hingga saat ini belum direspons. 

Sebelumnya, Ketua KPK terpilih periode 2019-2023, Komjen (Pol) Firli Bahuri terbukti melakukan pelanggaran kode etik berat lantaran terbukti menemui TGB sebanyak dua kali di Lombok pada Mei 2018. Padahal, TGB tengah diselidiki oleh komisi antirasuah. 

Firli disebut juga melanggar kode etik karena menemui Ketua Umum PDI Perjuangan, Megawati Soekarnoputri di sebuah hotel di area Jakarta Pusat. Bahkan, di dalam rekaman video yang dijadikan bukti ke pengawas internal, Firli terlihat mencium tangan Megawati. 

Baca artikel menarik lainnya di IDN Times App, unduh di sini http://onelink.to/s2mwkb

Baca Juga: Ini Alasan Jokowi Tidak Hadiri Acara Hari Anti Korupsi di KPK

Topic:

  • Doni Hermawan

Just For You