Comscore Tracker

Ini Bukti Sriwijaya Air SJY 182 Tak Meledak Sebelum Jatuh ke Air

KNKT duga mesin tetap hidup di ketinggian 250 kaki

Jakarta, IDN Times - Investigasi terkait jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJY 182 mulai dilakukan. Ketua Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Soerjanto Tjahjono mengatakan data dari radar (ADS-B) dan Perum LPPNPI (Airnav Indonesia) sudah dikumpulkan.

Diketahui pesawat terbang pukul 14.36 WIB menuju arah barat laut. Pada pukul 14.40 WIB, pesawat mencapai ketingian 10.900 kaki dan mulai turun hingga pada ketinggian 250 kaki. Artinya pesawat diyakini tidak meledak sebelum jatuh ke air.

"Terekamnya data sampai dengan 250 kaki, mengindikasikan bahwa sistem pesawat masih berfungsi dan mampu mengirim data. Dari data ini, kami menduga bahwa mesin masih dalam kondisi hidup sebelum pesawat membentur air," ujar Soerjanto dalam keterangan tertulisnya, Selasa (12/11/2020).

1. Ini bukti mesin pesawat masih hidup sebelum membentur air

Ini Bukti Sriwijaya Air SJY 182 Tak Meledak Sebelum Jatuh ke AirGrafis jatuhnya pesawat Sriwijaya Air dengan nomor kode SJY 182. IDN Times/Arief Rahmat

Soerjanto menuturkan, berdasarkan data yang diperoleh KNKT dan KRI Rigel, sebaran wreckage (reruntuhan) memiliki besaran dengan lebar 100 meter dan panjang 300-400 meter.

''Luas sebaran ini konsisten dengan dugaan bahwa pesawat tidak mengalami ledakan sebelum membentur air," tutur Soerjanto.

Berdasarkan temuan Basarnas, lanjut dia, bagian mesin yakni turbine disc dan fan blade pesawat juga mengalami kerusakan.

“Kerusakan pada fan blade menunjukkan bahwa kondisi mesin masih bekerja saat mengalami benturan. Hal ini sejalan dengan dugaan sistem pesawat masih berfungsi sampai dengan pesawat pada ketinggian 250 kaki” jelas Soerjanto.

Baca Juga: Ungkap Kisah Jatuhnya Pesawat, Ini Fungsi dan Cara Kerja Black Box

2. Black box belum juga ditemukan

Ini Bukti Sriwijaya Air SJY 182 Tak Meledak Sebelum Jatuh ke AirPenemuan bagian bodi Pesawat Sriwijaya Air SJY182 pada Selasa (12/1/2021) (IDN Times/Aldila Muharma)

Lebih lanjut, sejumlah pihak terkait hingga saat ini masih mencari black box atau kotak hitam yang berupa Flight Data Recorder (FDR) dan Cockpit Voice Recorder (CVR).

“Dari sinyal yang diperoleh sudah dilakukan pengukuran dengan triangulasi dan telah ditentukan perkiraan lokasi seluas 90 meter persegi. Sejak pagi hari tanggal 11 Januari 2021, tim penyelam sudah mencari di lokasi yang sudah diperkirakan. Sampai dengan sore hari, black box belum ditemukan dan pencarian masih dilakukan," kata Soerjanto.

3. Sriwijaya Air SJY 182 jatuh di perairan Kepulauan Seribu

Ini Bukti Sriwijaya Air SJY 182 Tak Meledak Sebelum Jatuh ke AirInstagram.com/@sriwijayaair

Sebelumnya, pesawat Sriwijaya Air dengan nomor penerbangan SJY 182 yang berangkat dari Bandara Soekarno-Hatta Tangerang menuju Bandara Supadio Pontianak hilang kontak pada Sabtu, 9 Januari 2021 sekitar pukul 14.40 WIB. Belakangan diketahui pesawat jatuh di sekitar Pulau Laki dan Pulau Lancang, Kepulauan Seribu. 

Pesawat jenis Boeing 737-500 tersebut mengangkut 62 orang, terdiri dari 40 penumpang dewas, tujuh anak-anak, dan tiga bayi, serta 12 kru pesawat.

Bagi keluarga penumpang yang ingin mendapatkan informasi terkait kecelakaan SJY 182, bisa menghubungi hotline Sriwijaya Air di nomor 021 806 37817. Ada juga posko di Terminal 2D kedatangan Bandara Soekarno-Hatta.

Rumah Sakit Polri Kramatjati Jakarta juga membuka saluran khusus insiden jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJY 182 dan layanan psikologi bagi keluarga penumpang, dengan nomor hotline 0812 3503 9292.

Baca Juga: [BREAKING] Sertifikat Kematian Korban Sriwijaya Okky Bisma Dikeluarkan

https://www.youtube.com/embed/-u1Fra5h8uk

Topic:

  • Doni Hermawan

Berita Terkini Lainnya