Comscore Tracker

Eggi Sudjana Ditangkap Saat Dalam Pemeriksaan Polda Metro

Kuasa Hukum sebut penangkapan Eggi janggal

Jakarta, IDN Times - Politisi Partai Amanat Nasional (PAN) Eggi Sudjana ditangkap atas dugaan kasus makar. Penangkapan Eggi dilakukan saat dirinya tengah diperiksa penyidik Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Metro Jaya.

Penangkapan itu dinilai janggal oleh Kuasa hukumnya Pitra Romadoni. Ia mengatakan Eggi tidak boleh meninggalkan Polda Metro Jaya selama 1x 24 jam terhitung sejak hari ini.

"Terhadap penangkapan Eggi Sudjana sangat aneh. Saat ini beliau belum diperbolehkan pulang sejak dibacakan surat penangkapannya oleh petugas kepolisian," kata Pitra di Polda Metro Jaya, Jakarta, Selasa (14/5).

Baca Juga: Geruduk Bawaslu Sumut, Massa GNPF Minta Jokowi Didiskualifikasi

1. Kuasa hukum menilai penangkapan terhadap Eggi sangat aneh

Eggi Sudjana Ditangkap Saat Dalam Pemeriksaan Polda MetroIDN Times/Dokumen Istimewa

Pitra menilai, penangkapan terhadap kliennya itu sangat aneh. Hal ini disebabkan, Eggi ditangkap saat tengah diperiksa di ruang penyidik. Seharusnya, lanjut Pitra, hal itu tidak perlu dilakukan lantaran Eggi tidak mungkin melarikan diri.

"Terhadap hal ini, sangat janggal dan aneh sekali. Karena penangkapan di ruangan penyidik. Kalau yang namanya penangkapan kan biasanya di luar dari pada ruang penyidik. Ini nggak ada yang mau lari, dia kooperatif, dia tidak pernah menghindar dari pernyataan-pernyataan penyidik," jelas Pitra.

2. Kuasa Hukum menduga kasus yang menjerat Eggi bernuansa politis

Eggi Sudjana Ditangkap Saat Dalam Pemeriksaan Polda MetroIDN Times/Dokumen Istimewa

Pitra menuturkan, hingga saat ini pihaknya menduga kasus yang menjerat kliennya itu bernuansa politis. Ia juga mengatakan, Eggi merasa dikriminalisasi atas kasus tersebut.

"Kami duga ini politik, bukan hukum lagi. Kalau berbicara konteks hukum, kita berbicara pasal. Dari segi pasal saja sudah berubah dari yang dilaporkan dan dipertanyakan. Akan tetapi ini politik, klien kami merasa diberlakukan tidak adil dan merasa dikriminalisasi," tuturnya.

Pitra kemudian membacakan surat yang telah dibuat oleh Eggi Sudjana yang saat ini masih diperiksa oleh pihak kepolisian. "Aneh makarnya tidak ada tapi tersangkanya sudah ada dan ditangkap, tertanda Eggi Sudjana," kata Pitra membacakan surat dari Eggi kepada awak media.

Surat penangkapan Eggi itu tertuang pada nomor surat B/7608/V/RES.1.24/2019/Ditreskrimum dan dikeluarkan pukul 05.30 WIB. Hingga berita ini diturunkan, pihak Polda Metro Jaya belum memberikan keterangan terkait kabar penangkapan Eggi tersebut.

3. Eggi diperiksa sebagai tersangka kasus dugaan makar

Eggi Sudjana Ditangkap Saat Dalam Pemeriksaan Polda MetroIDN Times/Axel Jo Harianja

Eggi dijadwalkan menjalani pemeriksaan sebagai tersangka pada Senin kemarin dan diminta datang ke unit V Subditkamneg Ditreskrimum Polda Metro Jaya pukul 10.00 WIB. Akan tetapi ia baru hadir sekitar pukul 16.40 WIB.

Pemanggilan itu guna didengar keterangannya sebagai tersangka dalam perkara tindak pidana kejahatan terhadap keamanan negara/makar dan atau menyiarkan suatu berita atau suatu pemberitahuan yang dapat menimbulkan keonaran di kalangan masyarakat dan atau menyiarkan kabar yang tidak lengkap.

Hal itu sebagaimana dimaksud dalam pasal 107 KUHP dan atau pasal 110 KUHP Jo Pasal 87 KUHP dan atai pasal 14 ayat (1) dan (2) dan atau pasal 15 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana, yang diketahui terjadi pada 17 April 2019 di Jl. Kertanegara Kebayoran Baru Jakarta Selatan yang dilaporkan oleh Suriyanto.

Sebelumnya, polisi telah memanggil Eggi terkait pernyataan 'people power' untuk diperiksa pada Jumat (3/5) lalu. Akan tetapi, Eggi kala itu tidak dapat memenuhi panggilan polisi. Pemeriksaan itu atas laporan relawan dari Jokowi-Ma'ruf Center (Pro Jomac) ke Bareskrim Polri, yang dilimpahkan ke Polda Metro Jaya.

Laporan Supriyanto teregister dengan nomor: LP/B/0391/IV/2019/BARESKRIM tertanggal 19 April 2019 dengan tuduhan penghasutan. Selain oleh Supriyanto, Eggi dilaporkan oleh caleg PDIP Dewi Tanjung, yang melaporkan hal serupa.

Eggi kemudian melaporkan balik Supriyanto ke Bareskrim Polri pada Sabtu (20/4). Laporan Eggi teregister dengan nomor LP/B/0393/IV/2019/BARESKRIM tertanggal 20 April 2019. Perkara yang dilaporkan adalah Tindak Pidana Pengaduan Palsu UU Nomor 1 Tahun 1946 tentang KUHP Pasal 220 KUHP Pencemaran Nama Baik UU Nomor 1 Tahun 1946 tentang KUHP Pasal 310 KUHP.

Baca Juga: Tak Penuhi Panggilan Pemeriksaan, Eggi Ingin Tunggu Hasil Praperadilan

4. Eggi mengajukan praperadilan

Eggi Sudjana Ditangkap Saat Dalam Pemeriksaan Polda MetroIDN Times / Auriga Agustina

Pitra sebelumnya menyambangi kantor Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan pada Jumat (10/5) untuk mengajukan praperadilan.

"Hari ini kita resmi mendaftarkan gugatan praperadilan yang telah menetapkan Eggi sebagai tersangka atas dugaan makar atau dugaan kebencian," katanya di Kantor Pengadilan Negeri Jakarta.

Adapun alasan Eggi melakukan praperadilan lantaran putusan yang dilakukan Polda Metro Jaya dianggap prematur karena tidak sesuai dengan pasal yang disangkakan. "Karena kita ketahui bahwa laporan dugaan tersebut dari Suryanto bukanlah pasal makar, akan tetapi pasal 160 KUHP tentang menghasut dan penghasutan," jelas dia.

Menurut Pitra, sebelumnya pasal yang disangkakan kepada kliennya adalah pasal 160 KUHP, kemudian berubah menjadi pasal 107 KUHP. "Saya analogikan contoh kecil, kita melaporkan pencurian, ada maling kita laporkan karena sedang mencuri, tiba-tiba di kepolisian jadi tindak pidana korupsi," kata dia.

Selanjutnya, dia mengatakan yang disampaikan Eggi merupakan suara masyarakat Tim Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga, sehingga dia klaim kliennya tidak pernah melakukan ujaran kebencian apalagi tindakan makar. Sebagaimana diketahui, Eggi merupakan pengacara atau advokat BPN.

"Tidak ada niat menghancurkan pemerintahan, kan dia unjuk rasa ke KPU dan Bawaslu, kecuali dia unjuk rasa ke istana, itu baru bermasalah," tutur Pitra.

Pitra menegaskan bahwa barang bukti yang digunakan pihak kepolisian terhadap Eggi tidak kuat, lantaran banyak video yang tidak utuh. "Video ini terpotong-potong, itu keterangan klien kami, kita harus lihat video ini secara utuh," ucap Pitra.

Masih menurut Pitra, dalam video tersebut kliennya menyebutkan harus menjaga persatuan Indonesia dan tetap harus menghormati aturan yang ada. 

Selanjutnya, dia menambahkan terdapat kurang lebih 25 isi gugatan yang dilaporkan pada praperadilan, di mana pihak dilaporkan mulai dari Kapolri hingga presiden. "Nanti, poinnya saya sampaikan waktu sidang, biar tidak bocor ke mana-mana," kata Pitra.

Baca Juga: Eggi Sudjana: Kalau Saya Ditahan, Kriminalisasi Terjadi

Topic:

  • Doni Hermawan

Just For You