Comscore Tracker

Viral Siswi Non-Muslim Diminta Berhijab, Kepsek Akhirnya Minta Maaf  

Akhirnya siswi non-muslim tetap bisa sekolah

Padang, IDN Times - Aturan penggunaan jilbab atau hijab pada siswi nonmuslim di SMKN 2 Padang, Sumatra Barat, masih menuai kontroversi. Video yang diunggah orangtua siswi sempat viral.

Untuk meredam kisruh aturan kewajiban seluruh siswi termasuk yang bukan muslim untuk mengenakan jilbab, Kepala SMK Negeri 2 Padang, Sumatra Barat, Rusmadi angkat bicara. Bahkan, ia pun menyampaikan permohonan maaf.

“Selaku Kepala SMKN 2 Padang, saya menyampaikan permohonan maaf atas segala kesalahan dari jajaran staf bidang kesiswaan dan bimbingan konseling dalam penerapan aturan dan tata cara berpakaian bagi siswi. Pada prinsipnya, dialog itu bagian dari proses menjelaskan aturan berpakaian,” kata Rusmadi, Sabtu (23/1/2021).

Baca Juga: Siswi Non Muslim di Padang Diminta Berhijab, Orang Tua Adu ke Komnas HAM

1. Siswi bersama orangtuanya dipanggil ke sekolah

Viral Siswi Non-Muslim Diminta Berhijab, Kepsek Akhirnya Minta Maaf  IDN Times/Arief Rahmat

Menurut Rusmadi, dialog yang digambarkan melalui video berdurasi 15.24 menit itu, pada prinsipnya adalah sebuah proses menjelaskan aturan tata cara berpakaian.

Dijelaskannya, dialog dalam video yang kini sedang viral itu, adalah antara Wakil Kepala Sekolah Bidang Kesiswaan bernama Zakri Zaini dengan E tak lain merupakan orangtua siswa JCH.

Siswa tersebut, imbuhnya, tercatat kelas X OTKP 1. Ia bersama orangtuanya dipanggil ke sekolah terkait  seluruh aturan sekolah yang menyangkut pakaian dikenakan Senin hingga Jumat.   

2. Tidak ada kewajiban pakai jilbab bagi siswi non-muslim

Viral Siswi Non-Muslim Diminta Berhijab, Kepsek Akhirnya Minta Maaf  Ilustrasi wanita mengenakan jilbab atau kerudung. Unsplash.com/ilham akbar fauzi

Rusmadi menegaskan, aturan terkait dengan penggunaan jilbab selama aktivitas belajar mengajar di sekolahnya, hanya bersifat imbauan bukan kewajiban atau keharusan seperti informasi yang berkembang di media sosial. Untuk itu, pihaknya berharap kesimpangsiuran informasi tersebut dapat diselesaikan dengan semangat kesamaan dalam keberagaman.   

“Kami tidak mewajibkan siswi non muslim untuk mengenakan kerudung seperti informasi yang kini viral di media sosial itu. Tidak ada paksaan. Melainkan hanya mengimbau siswi agar menggunakan kerudung atau Jilbab. Ketentuan penggunaan seragam sekolah itu sebelumnya telah diatur. Untuk pakaian apa yang akan dikenakan Senin hingga Jumat,” ujar Rusmadi.

3. Akhirnya siswi tetap diizinkan bersekolah

Viral Siswi Non-Muslim Diminta Berhijab, Kepsek Akhirnya Minta Maaf  Ilustrasi kegiatan belajar mengajar di sekolah. ANTARA FOTO/Adiwinata Solihin

Terkait masa depan JCH, Rusmadi menegaskan siswi itu, tetap akan bersekolah seperti biasa. Terkait dengan persoalan yang mencuat dan menimbulkan polemik di tengah publik, Rusmadi sekali lagi berharap kesalahan, kekhilafan, dan simpang siur informasi itu dapat diselesaikan dengan baik dan dengan semangat kesamaan dalam keberagaman.  

Diketahui E orang tua JCH menyiarkan secara langsung dialog antara dirinya dengan Zakri Zaini di laman facebook miliknya. Dialog itu terkait aturan pihak sekolah yang mewajibkan seluruh siswi mengenakan jilbab.

Meski sudah menyampaikan kalau bukan muslim, namun Zakri bersikukuh mengenakan jilbab merupakan kewajiban lantaran sudah dituangkan dalam aturan sekolah. Di akhir percakapan, keduanya sepakat untuk melanjutkan persoalan ini ke jenjang yang lebih tinggi.

Baca Juga: Kisruh Aturan Jilbab Viral, Kepsek SMKN 2 Padang Minta Maaf  

Topic:

  • Arifin Al Alamudi

Berita Terkini Lainnya