Comscore Tracker

Baik Dibaca Setiap Hari, Ini Manfaat dan Keutamaan Doa Nabi Yunus

Dibaca Nabi Yunus ketika berada di dalam perut ikan paus

Jakarta, IDN Times - "Doa lebih tajam dari pedang" 

Itulah ungkapan yang sering kita dengar dari pemuka agama. Benar saja, doa adalah senjata orang mukmin. Senjata ajaib yang secara turun temurun terbukti keampuhannya. Sejak nabi kedua Nuh As sampai sekarang, doa menjadi senjata andalan para nabi dan orang mukmin dalam menghadapai berbagai kesulitan. Senjata yang tetap mampu memberikan solusi meski nalar dan usaha sudah buntu.

Begitu juga dengan Nabi Yunus yang selalu berdoa saat menjalani masa-masa tersulit dalam hidupnya. Doa Nabi Yunus sudah sangat populer di kalangan umat muslim di seluruh dunia.

Melalui kisah ujian Nabi Yunus, umat muslim dapat belajar untuk percaya bahwa semua kesulitan pasti akan ada jalan keluarnya.

Berikut doa Nabi Yunus yang sering diamalkan semasa hidupnya.

Baca Juga: Mau Tahu Bagaimana Jodohmu di Masa Depan? Begini Caranya

1. Doa yang dipanjatkan Nabi Yunus ketika berada di dalam perut ikan paus

Baik Dibaca Setiap Hari, Ini Manfaat dan Keutamaan Doa Nabi YunusIlustrasi (IDN Times/Sukma Shakti)

Dikisahkan, Nabi Yunus merupakan salah satu nabi yang diutus Allah SWT untuk mengajak penduduk Ninawa agar beriman kepada Allah SWT.

Kemudian, Allah SWT menurunkan azab kepada kaum Ninawa, yang membuat mereka menyesal tidak mempercayai nasihat Nabi Yunus. Di sisi lain, Nabi Yunus telah pergi menaiki perahu dengan rasa penuh kecewa.

Tiba-tiba perahu tersebut ditimpa ombak besar, sehingga tidak bisa menahan beban terlalu berat. Sehingga harus ada satu penumpang yang keluar dari perahu.

Nabi Yunus memutuskan dirinya lah yang harus meninggalkan kapal, dan tenggelam di lautan. Saat tenggelam, ada seekor paus yang sangat besar memakan dirinya.

Namun, Allah SWT telah mengilhamkan kepada paus tersebut supaya tidak membunuh Nabi Yunus. Selama di dalam perut paus, berikut doa yang selalu dipanjatkan Nabi Yunus.

لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

Laa ila ha illa anta, subhanaka inni kuntu mina dzalimin.

Artinya: Ya Allah, Tiada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Tuhan. Sesungguhnya aku telah menganiaya diriku sendiri dan aku termasuk golongan orang yang zalim.

2. Perjuangan Nabi Yunus dikisahkan dalam Alquran Surat Al Anbiya

Baik Dibaca Setiap Hari, Ini Manfaat dan Keutamaan Doa Nabi YunusIlustrasi berdoa (IDN Times/Sukma Shakti)

Bukan hal yang mudah ketika kamu dipilih menjadi seorang pemimpin, begitu juga dengan para nabi utusan Allah SWT. Ujian dan cobaan yang diberikan kepada setiap nabi telah menguji kesabaran dan ketakwaan kepada Allah SWT.

Begitu juga ujian dan cobaan yang dialami Nabi Yunus selama berdakwah kepada kaum Ninawa. Allah SWT tengah menguji ketakwaan Nabi Yunus melalui kaumnya.

Berikut kisah yang dituliskan dalam Alquran tentang perjuangan Nabi Yunus.

(87) وَذَا النُّونِ إِذْ ذَهَبَ مُغَاضِبًا فَظَنَّ أَنْ لَنْ نَقْدِرَ عَلَيْهِ فَنَادَى فِي الظُّلُمَاتِ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

(88) فَاسْتَجَبْنَا لَهُ وَنَجَّيْنَاهُ مِنَ الْغَمِّ وَكَذَلِكَ نُنْجِي الْمُؤْمِنِينَ

Wa żan-nụni iż żahaba mugāḍiban fa ẓanna al lan naqdira 'alaihi fa nādā fiẓ-ẓulumāti al lā ilāha illā anta sub-ḥānaka innī kuntu minaẓ-ẓālimīn.

Fastajabnā lahụ wa najjaināhu minal-gamm, wa każālika nunjil-mu`minīn

Artinya: Dan (ingatlah kisah) Dzun Nun (Nabi Yunus), ketika beliau pergi dalam posisi marah, lalu ia menyangka bahwa Kami tidak akan mempersempitnya (menyulitkannya), maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap: “Bahwa tidak ada sesembahan yang berhak disembah melainkan Engkau. Maha suci Engkau, sesungguhnya aku adalah Termasuk orang-orang berbuat yang zholim.” Maka Kami telah mengabulkan doanya dan menyelamatkannya dari pada kedukaan dan demikianlah Kami selamatkan orang-orang yang beriman.” (QS. Al Anbiya’: 87-88)

3. Keistimewaan doa Nabi Yunus

Baik Dibaca Setiap Hari, Ini Manfaat dan Keutamaan Doa Nabi YunusIlustrasi bedoa (IDN Times/Sukma Shakti)

Melalui doa yang dipanjatkan Nabi Yunus, terdapat tiga keistimewaan yang bisa diambil hikmahnya. Pertama, pentauhidan kepada Allah SWT atas segala kekuasaannya. Sesungguhnya hanya Allah SWT yang dapat memberikan pertolongan kepada semua makhluk hidup.

Kedua, menumbuhkan rasa sadar akan kelemahan dan kekurangan, serta pengakuan akan dosa dan kezaliman yang pernah dilakukan.

Keistimewaan yang terakhir ialah sebagai ungkapan pengakuan dari lemahnya manusia yang selalu diliputi rasa bersalah dan dosa.

Menilik keutamaan doa ini, tentu sangat baik jika kamu baca setiap hari.

Baca Juga: Ini Bacaan Doa Qunut saat Salat Subuh dan Manfaatnya

Topic:

  • Arifin Al Alamudi

Berita Terkini Lainnya